Jump directly to the content

Realita.co adalah news online yang menyuguhkan berita-berita yang aktual dan terpercaya. Berita yang berasal meliputi peristiwa lokal, regional, nasional hingga internasional. Semuanya disajikan cepat, akurat, menarik dan mendalam.

Realita

Realita

Boks Redaksi

Khusus untuk berita indepth news maupun investigasi, kami menyajikannya secara integral, proporsional, cover both side, independen dan obyektif. Di bawah bendera PT. Realita Aktual Terpercaya, kami berusaha memenuhi tuntutan informasi masyarakat modern yang serba cepat dan instan. Di era digital seperti saat ini, kami yakin bahwa kehadiran kami akan bisa mewarnai khasanah dunia media yang sangat kompetitif.

Kami sadar bahwa kami adalah pendatang baru dalam dunia media (online), karena kami baru berdiri di medio tahun 2014. Untuk itu, kami menerima masukan dan kritik dari pembaca maupun narasumber. Baik berupa komentar di website kami, di media sosial dan email hingga hak jawab. Berikut ini  anggota redaksi kami yang siap memberikan yang terbaik bagi pembaca dan nara sumber: 

Penanggungjawab: Hadi Sucipto.

Pimpinan Redaksi: Agum Gumelar.

Redaktur : Arif Ardliyanto, Buyung Budiono.

Reporter: Ahmad Zainy W, Budi Prasetyo, Yudik Syahputra, Novi Ispinari, Heri Darmawan, Beby Siahaya, M Adi S, Mohammad Habibudin, Hari Kristanto, Yudi Gunawan, Indra Habib Purwanto,  Ika Roosmala, Endri Soedarto, Gomes Roberto, Willy, Mochammad Rizky, Hendri Arifianto, Juni Harianto, Paulus Nabang, Mukarrom

Teknologi Informasi dan Medsos: Badrul Djazuli, M.Rindra |Design Layout: Tony Basuki |Bendahara: Wiwik Winanti Ningsih.

Alamat: Jl.Kesatrian Perum The Taman Dhika Cluster Bromo Blok A9, Desa, Sono, Sidokerto, Buduran, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur, 61252

Telpon: 031 8052190 IHotline: 081331948406 IFollow us: www.realita.co, instagram @redaksirealita, facebook @realita, twitter @co_realita, youtube @redaksirealita.

Email: redaksi@realita.co

Boks Redaksi
TOP
160 Muslim di

Mali Tewas Dibantai

BAMAKO (Realita)- Perdana Menteri Mali menyatakam mengundurkan diri.

Soumeylou Boubeye Maiga.

Langkah ini diambil empat minggu setelah sekitar 160 etnis Muslim Fulani oleh sejumlah pria menyamar sebagai pemburu.

"Presiden menerima pengunduran diri perdana menteri dan anggota pemerintah," bunyi pernyataan dari kantor Presiden Ibrahim Boubacar Keita dilansir VOA, Jumat (19/4/2019).

Tidak ada alasan atas pengunduran diri Perdana Menteri Soumeylou Boubeye Maiga, tetapi para legislator telah membahas tentang kemungkinan mosi tidak percaya pada pemerintah karena pembantaian dan kegagalan melucuti milisi atau memukul mundur militan Islam.

Pembunuhan 23 Maret lalu oleh para pemburu yang dicurigai sebagai pemburu dari komunitas Dogon di Ogossagou, sebuah desa di Mali tengah yang dihuni oleh etnis suku penggembala Fulani, adalah pembantaian berdarah bahkan dalam standar kekerasan Mali yang terus memburuk.

Serangan ini balasan atas serangan mematikan lainnya oleh kelompok afiliasi al-Qaeda di sebuah pos tentara yang menewaskan sedikitnya 23 tentara, juga di wilayah tengah Mali. Banyak etnis Fulani yang berada di barisan kelompok afiliasi al-Qaeda itu.

Pihak berwenang Mali telah menahan lima orang yang dicurigai ikut serta dalam pembantaian itu. Tetapi mereka belum berhasil melucuti senjata milisi yang diyakini banyak orang melakukannya, meskipun Maiga dan Keita berjanji untuk melakukannya.ido/voa

 

Berita Internasional Lainnya