Jump directly to the content

Realita.co adalah news online yang menyuguhkan berita-berita yang aktual dan terpercaya. Berita yang berasal meliputi peristiwa lokal, regional, nasional hingga internasional. Semuanya disajikan cepat, akurat, menarik dan mendalam.

Realita

Realita

Boks Redaksi

Khusus untuk berita indepth news maupun investigasi, kami menyajikannya secara integral, proporsional, cover both side, independen dan obyektif. Di bawah bendera PT. Realita Aktual Terpercaya, kami berusaha memenuhi tuntutan informasi masyarakat modern yang serba cepat dan instan. Di era digital seperti saat ini, kami yakin bahwa kehadiran kami akan bisa mewarnai khasanah dunia media yang sangat kompetitif.

Kami sadar bahwa kami adalah pendatang baru dalam dunia media (online), karena kami baru berdiri di medio tahun 2014. Untuk itu, kami menerima masukan dan kritik dari pembaca maupun narasumber. Baik berupa komentar di website kami, di media sosial dan email hingga hak jawab. Berikut ini  anggota redaksi kami yang siap memberikan yang terbaik bagi pembaca dan nara sumber: 

Penanggungjawab: Hadi Sucipto.

Pimpinan Redaksi: Jimmy Ratu Rajah

Redaktur : Arif Ardliyanto, Buyung Budiono.

Reporter: Ahmad Zainy W, Budi Prasetyo, Yudik Syahputra, Novi Ispinari, Heri Darmawan, Beby Siahaya, M Adi S, Mohammad Habibudin, Hari Kristanto, Indra Habib Purwanto,  Ika Roosmala, Endri Soedarto, Gomes Roberto, Willy, Mochammad Rizky, Hendri Arifianto, Juni Harianto, Paulus Nabang, Suprianto, Rika Nur Djannah, Sherly Ema, Zunaidah, M.Arifin.

Teknologi Informasi dan Medsos: Badrul Djazuli, M.Rindra |Design Layout: Tony Basuki |Keuangan: Wiwik Winanti Ningsih.

Alamat: Jl.Kesatrian Perum The Taman Dhika Cluster Bromo Blok A9, Desa, Sono, Sidokerto, Buduran, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur, 61252

Telpon: 031 8052190 IHotline: 081331948406 IFollow us: www.realita.co, instagram @redaksirealita, facebook @realita, twitter @co_realita, youtube @redaksirealita.

Email: redaksi@realita.co

Boks Redaksi
TOP
2 Geng di Surabaya Berseteru,

Seorang Remaja Disekap dan Dipukuli

SURABAYA (Realita) - Seorang remaja di Surabaya menjadi korban penyekapan oleh sebuah geng yang beranggotakan 10 orang.

Dua geng di Surabaya yang pernah bentrok saat diamankan Polres Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya beberapa waktu lalu. (Foto/dok).

Tak hanya disekap, remaja ini juga dipukuli hingga terkapar karena mengalami luka di kepala dan bibirnya.

Polisi yang mendapat laporan peristiwa itu, Langsung bergerak cepat melakukan penyelidikan. Tim yang menangani adalah Unit Jatanras Polrestabes Surabaya. Tak butuh waktu lama, tim ini berhasil mengendus lokasi korban disekap.

"Kita berhasil mengetahui lokasi korban disekap pada Kamis (26/9) siang. Malamnya langsung kita gerebek. Dari 10 pelaku yang terlibat, 9 berhasil kami amankan," sebut Kasatreskrim Polrestabes Surabaya AKBP Sudamiran melalui Kanit Jatanras Iptu Giadi Nugraha, Jumat (27/9) malam.

Giadi menjelaskan, kasus ini terungkap berawal dari laporan orangtua korban, DA (38) warga Pakis Surabaya, yang melapor ke Polrestabes Surabaya pada 22 September 2019.

DA melapor setelah mengetahui unggahan foto dan video salah satu akun Facebook. Pada akun itu, DA melihat anaknya disekap dan dipukuli sejumlah remaja. Dari laporan itulah, polisi langsung bergerak.

"9 pelaku yang kami amankan ini, 7 di antaranya masih di bawah umur dan 2 lainnya dewasa. Sementara korban masih berusia 16 tahun," jelas Giadi.

"Para pelaku ini menyebut dirinya dari Geng Jawara Kampung. Sedangkan korban mengaku menjadi bagian dari Geng All Star Surabaya," tambahnya.

Berdasarkan pemeriksaan, Giadi mengatakan peristiwa itu terjadi pada sekitar pukul 18.00 Wib, 20 september 2019. Korban saat itu berpamitan untuk mengunjungi rumah neneknya di Wonorejo, Surabaya. Sekitar pukul 22.00 Wib, korban masih bisa dihubungi dan mengatakan sedang berada di Jalan Rajawali, Surabaya.

Namun, pada pukul 23.00 Wib hari itu, korban sudah tidak bisa dihubungi dan tidak pulang ke rumahnya, hingga orangtuanya mengetahui dari Facebook kemudian melapor ke Polrestabes Surabaya.

Ternyata, korban saat itu datang ke Krembangan Bhakti, Surabaya dan bertemu kelompok Geng Jawara Kampung. Kemudian di sebuah warung di sana, korban dipukuli geng tersebut, sekitar 10 hingga 15 orang.

Setelah itu, korban dibawa ke Simogunung dan di lokasi ini korban kembali dipukuli. Dan sekitar jam 04.30 Wib atau tanggal 21 September 2019, korban dibawa ke Menganti, Gresik oleh para pelaku.

"Di sana korban lalu disekap dan dipukuli beramai-ramai. Aksi tersebut kemudian direkam video oleh salah satu anggota geng dan dishare ke Group Jawara Ladies hingga video itu diviralkan salah satu akun Facebook. Saat ini kami masih memburu satu pelaku lainnya," tandasnya.

Sementara dari pengungkapan kasus ini, polisi menyita sejumlah barang bukti di antaranya 1 unit motor, 3 potong baju, 5 unit handphone dan sebuah kunci motor. Dan saat ini, para pelaku tengah diperiksa intensif di Mapolrestabes Surabaya. Sedangkan korban masih mendapat perawatan di rumah sakit.zai

 

Berita Kriminal Lainnya