Jump directly to the content

Realita.co adalah news online yang menyuguhkan berita-berita yang aktual dan terpercaya. Berita yang berasal meliputi peristiwa lokal, regional, nasional hingga internasional. Semuanya disajikan cepat, akurat, menarik dan mendalam.

Realita

Realita

Boks Redaksi

Khusus untuk berita indepth news maupun investigasi, kami menyajikannya secara integral, proporsional, cover both side, independen dan obyektif. Di bawah bendera PT. Realita Aktual Terpercaya, kami berusaha memenuhi tuntutan informasi masyarakat modern yang serba cepat dan instan. Di era digital seperti saat ini, kami yakin bahwa kehadiran kami akan bisa mewarnai khasanah dunia media yang sangat kompetitif.

Kami sadar bahwa kami adalah pendatang baru dalam dunia media (online), karena kami baru berdiri di medio tahun 2014. Untuk itu, kami menerima masukan dan kritik dari pembaca maupun narasumber. Baik berupa komentar di website kami, di media sosial dan email hingga hak jawab. Berikut ini  anggota redaksi kami yang siap memberikan yang terbaik bagi pembaca dan nara sumber: 

Penanggungjawab: Hadi Sucipto.

Pimpinan Redaksi: Jimmy Ratu Rajah

Redaktur : Arif Ardliyanto, Buyung Budiono.

Reporter: Ahmad Zainy W, Budi Prasetyo, Yudik Syahputra, Novi Ispinari, Heri Darmawan, Beby Siahaya, M Adi S, Mohammad Habibudin, Hari Kristanto, Yudi Gunawan, Indra Habib Purwanto,  Ika Roosmala, Endri Soedarto, Gomes Roberto, Willy, Mochammad Rizky, Hendri Arifianto, Juni Harianto, Paulus Nabang, Suprianto, Rika Nur Djannah, Sherly Ema, Zunaidah.

Teknologi Informasi dan Medsos: Badrul Djazuli, M.Rindra |Design Layout: Tony Basuki |Keuangan: Wiwik Winanti Ningsih.

Alamat: Jl.Kesatrian Perum The Taman Dhika Cluster Bromo Blok A9, Desa, Sono, Sidokerto, Buduran, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur, 61252

Telpon: 031 8052190 IHotline: 081331948406 IFollow us: www.realita.co, instagram @redaksirealita, facebook @realita, twitter @co_realita, youtube @redaksirealita.

Email: redaksi@realita.co

Boks Redaksi
TOP
45 Persen Orang Dewasa

di AS Setuju Trump Dilengserkan

WASHINGTON (Realita)- Wacana pemakzulan (impeachment) Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump oleh kubu Demokrat makin menguat.

Donald trump.

Presiden kontroversial itu terbukti menekan Presiden Ukraina untuk melakukan upaya penyelidikan untuk menyingkirkan saingannya dalam pemilu presiden 2020 nanti, yaitu Joe Biden.

Namun ternyata, tidak hanya Demokrat yang mengusulkan pemakzulan Trump. Rakyat Amerika juga mendukung pemakzulan Trump. Bahkan jumlahnya juga dikabarkan meningkat sebesar 8% dalam sepekan terakhir.

Demikian menurut hasil jajk pendapat Reuters/Ipsos yang dirilis pada hari Senin (30/9/19). Dari jajak pendapat pada 26-30 September ditemukan bahwa 45% orang dewasa menganggap bahwa Trump yang berasal dari Partai Republik "harus dimakzulkan".

Pada minggu sebelumnya, hanya ada 37% orang yang mendukung pemakzulan Trump.Sementara ada sebanyak 41% orang yang mengatakan bahwa Trump seharusnya tidak dimakzulkan 15% mengatakan "tidak tahu" harus memilih apa.

Isu pemakzulan Trump muncul setelah ia melakukan panggilan telepon pada bulan Juli dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy. Pada kesempatan itu Trump disebut meminta Zelenskiy untuk mencari tahu skandal terkait Joe Biden, yang merupakan mantan wakil presiden di era Barack Obama, dan putranya Hunter.

Pada pekan lalu, Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) AS meluncurkan penyelidikan pemakzulan terhadap Trump. Trump diduga melakukan penyalahgunaan kekuasaan setelah memanfaatkan dana bantuan AS senilai hampir US$ 400 juta untuk dijadikan sebagai imbalan atas bantuan politik dari Zelenskiy karena mau melakukan penyelidikan terhadap Biden.

Hasil jajak pendapat terhadap lebih dari 2.200 orang dewasa di AS juga menemukan bahwa 34% telah mendengar "banyak" tentang skandal Ukraina minggu ini. Jumlah itu meningkat sekitar dua kali dibandingkan dengan minggu lalu. Sementara sekitar 30% lainnya mengatakan mereka telah mendengar "sebagian" detail tentang telepon Ukraina.

Ketika ditanya apa yang mereka pikirkan tentang berita itu, 43% mengatakan "presiden Trump berusaha untuk menyingkirkan Joe Biden menjelang kampanye presiden tahun 2020". Jumlah itu naik 4 poin dari minggu lalu.

Jajak pendapat juga menemukan bahwa 66% orang dewasa Amerika mengatakan setiap pejabat terpilih "harus disingkirkan" dari jabatannya jika mereka bekerja dengan pemerintah asing untuk menyerang lawan politiknya. Jumlah itu termasuk 46% dari Partai Republik, 88% dari Demokrat dan sekitar dua pertiga dari peserta independen.

Namun, fakta sekitar 45% rakyat AS ingin Trump lengser, bukan angka yang besar. Masih banyak yang tidak percaya tuduhan terhadap Trump dan belum menyimpulkan bahwa sang presiden memang bekerja dengan Ukraina untuk menyingkirkan Biden.

Meski demikian, pendapat publik masih bisa berubah karena akan ada lebih banyak informasi terungkap. Tetapi ilmuwan politik Universitas Michigan Nicholas Valentino mengatakan bahwa dukungan untuk pemakzulan Trump tidak akan ada artinya, kecuali para pemimpin Republik bergabung dengan Demokrat untuk mengkritik presiden secara terbuka.

"Rakyat bukan sarjana konstitusional," kata Valentino.

"Mereka mempercayai pejabat terpilih mereka dari partai mereka untuk mengetahui aturan politik. Dan ketika anggota partai mereka sendiri mengatakan bahwa seseorang telah melanggar aturan, saat itulah opini publik akan benar-benar mulai berubah."cn

 

Berita Internasional Lainnya