Jump directly to the content

Realita.co adalah news online yang menyuguhkan berita-berita yang aktual dan terpercaya. Berita yang berasal meliputi peristiwa lokal, regional, nasional hingga internasional. Semuanya disajikan cepat, akurat, menarik dan mendalam.

Realita

Realita

Boks Redaksi

Khusus untuk berita indepth news maupun investigasi, kami menyajikannya secara integral, proporsional, cover both side, independen dan obyektif. Di bawah bendera PT. Realita Aktual Terpercaya, kami berusaha memenuhi tuntutan informasi masyarakat modern yang serba cepat dan instan. Di era digital seperti saat ini, kami yakin bahwa kehadiran kami akan bisa mewarnai khasanah dunia media yang sangat kompetitif.

Kami sadar bahwa kami adalah pendatang baru dalam dunia media (online), karena kami baru berdiri di medio tahun 2014. Untuk itu, kami menerima masukan dan kritik dari pembaca maupun narasumber. Baik berupa komentar di website kami, di media sosial dan email hingga hak jawab. Berikut ini  anggota redaksi kami yang siap memberikan yang terbaik bagi pembaca dan nara sumber: 

Penanggungjawab: Ir. Raden Agus Suprihanto, MSi

Pimpinan Redaksi: Ir. Raden Agus Suprihanto, MSi

Redaktur : Arif Ardliyanto

Reporter: Budi Prasetyo, Yudik Syahputra, Novi Ispinari, Heri Darmawan, Beby Siahaya, M Adi S, Lina Dwi Susanti, Hari Kristanto,  Ika Roosmala, Mulyadi, Gomes Roberto,  Totok Setiawan, Hendri Arifianto, Juni Harianto, Paulus Nabang, Suprianto, Muhammad, Hamboro, Sadar Laia, Sudiharjo Gilang Premadi, Hazmi, Suwanto, Tommy Angga.

Teknologi Informasi dan Medsos: Igiet Prayoga, Sherly Ema |Administrasi: Rika Nur |Keuangan: Zunaedah

Alamat: Jl.Kesatrian Perum The Taman Dhika Cluster Bromo Blok A9, Desa, Sono, Sidokerto, Buduran, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur, 61252

Telpon: 031 8052190 IHotline: 081331948406 IFollow us: www.realita.co, instagram @redaksirealita, facebook @realita, twitter @co_realita, youtube @redaksirealita.

Email: redaksi@realita.co

Boks Redaksi
TOP
Ayo Belajar ke

India Atasi Pandemi Corona

MUMBAI (Realita)- Dengan 1,3 miliar populasinya, India memiliki jumlah infeksi virus korona tertinggi kedua di dunia lebih dari 10,8 juta, tetapi kasus baru dan kematian telah turun tajam dalam beberapa pekan terakhir.

Minggu ini, infeksi harian baru adalah yang terendah dalam delapan bulan, sementara kematian turun di bawah 100.

Deretan warga India memakai masker.

Dengan 1,3 miliar populasinya, India memiliki jumlah infeksi virus korona tertinggi kedua di dunia lebih dari 10,8 juta tetapi kasus baru dan kematian telah turun tajam dalam beberapa pekan terakhir.

Minggu ini, infeksi harian baru adalah yang terendah dalam delapan bulan, sementara kematian turun di bawah 100  satu hari terkecil sejak Mei.

Berikut ink kunci sukses raksasa di Asia Selatan itu mengatasi pandemi;

Pemerintah berusaha untuk menghentikan lebih awal, menghentikan penerbangan internasional dan memberlakukan salah satu penguncian paling ketat di dunia pada bulan Maret. Masker dijadikan wajib di banyak negara bagian.

Pembatasan telah dikurangi secara bertahap sejak Juni karena pemerintah berusaha untuk meningkatkan ekonomi yang dilanda pandemi.

Penduduknya menjadi lebih santai. Ratusan ribu orang berkumpul di festival Hindu Kumbh Mela di bulan Januari, kebanyakan tanpa topeng.

Para dokter di negara bagian Gujarat, Uttar Pradesh dan Andhra Pradesh, serta di kota-kota besar Delhi dan Mumbai-mengatakan mereka telah melihat penurunan kasus yang signifikan di rumah sakit mereka.

Di Delhi, pemerintah mengatakan 90 persen tempat tidur khusus Covid-19 kosong.

"Sebelumnya dulu ada daftar tunggu yang sangat besar. Sekarang hampir 40-50 pasien ada di sini," kata Deven Juneja, dilansir dari Mint.

"Kami sekarang perlahan-lahan tertatih-tatih kembali ke keadaan normal dalam hal menawarkan layanan kami di departemen, yang sampai sekarang, hampir lumpuh karena tekanan kasus Covid-19," kata Sudhir Singh, juru bicara di Universitas Kedokteran King George di Lucknow, ibu kota. dari Uttar Pradesh.

Para ahli mengatakan bahwa tanpa data yang meyakinkan, tidak mungkin untuk mengatakan mengapa angka-angka India turun secara dramatis.

Ada pandangan beragam tentang herd immunity lah yang menjadi pendorong turunnya kasus di India.

"Pemahaman saya adalah bahwa ada cukup banyak orang di India yang telah terpapar virus. Dan mungkin itulah sebabnya jumlahnya menurun," kata ahli virus Shahid Jameel.

Direktur regional Organisasi Kesehatan Dunia, Poonam Khetrapal Singh, mengatakam India adalah negara yang luas dan beragam dan sulit untuk menghubungkan penurunan kasus dengan herd immunity.bis

 

Berita Internasional Lainnya