Jump directly to the content

Realita.co adalah news online yang menyuguhkan berita-berita yang aktual dan terpercaya. Berita yang berasal meliputi peristiwa lokal, regional, nasional hingga internasional. Semuanya disajikan cepat, akurat, menarik dan mendalam.

Realita

Realita

Boks Redaksi

Khusus untuk berita indepth news maupun investigasi, kami menyajikannya secara integral, proporsional, cover both side, independen dan obyektif. Di bawah bendera PT. Realita Aktual Terpercaya, kami berusaha memenuhi tuntutan informasi masyarakat modern yang serba cepat dan instan. Di era digital seperti saat ini, kami yakin bahwa kehadiran kami akan bisa mewarnai khasanah dunia media yang sangat kompetitif.

Kami sadar bahwa kami adalah pendatang baru dalam dunia media (online), karena kami baru berdiri di medio tahun 2014. Untuk itu, kami menerima masukan dan kritik dari pembaca maupun narasumber. Baik berupa komentar di website kami, di media sosial dan email hingga hak jawab. Berikut ini  anggota redaksi kami yang siap memberikan yang terbaik bagi pembaca dan nara sumber: 

Penanggungjawab: Ir. Raden Agus Suprihanto, MSi

Pimpinan Redaksi: Antonius A

Redaktur : Arif Ardliyanto

Reporter: Budi Prasetyo, Yudik Syahputra, Novi Ispinari, Heri Darmawan, Beby Siahaya, M Adi S, Lina Dwi Susanti, Hari Kristanto,  Ika Roosmala, Mulyadi, Adi, Gomes Roberto, Mulyadi, Totok Setiawan, Hendri Arifianto, Juni Harianto, Paulus Nabang, Suprianto, M.Arifin. M.Amin. Muhamad.S, Hamboro.

Teknologi Informasi dan Medsos: Igiet Prayoga, Sherly Ema |Administrasi: Rika Nur |Keuangan: Zunaedah

Alamat: Jl.Kesatrian Perum The Taman Dhika Cluster Bromo Blok A9, Desa, Sono, Sidokerto, Buduran, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur, 61252

Telpon: 031 8052190 IHotline: 081331948406 IFollow us: www.realita.co, instagram @redaksirealita, facebook @realita, twitter @co_realita, youtube @redaksirealita.

Email: redaksi@realita.co

Boks Redaksi
TOP
Bupati Bekasi Tak Permasalahkan

Wilayahnya Jadi Lokasi Karantina

BEKASI (Realita)- Badan Pelatihan Kesehatan (Bapelkes) Cikarang ditunjuk sebagai lokasi karantina dua Anak Buah Kapal (ABK) Diamond Princess Jepang.

Ilustrasi pencegahan penularan virus corona.

Hal ini diputuskan oleh Direktorat Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (Dirjen P2P) Kementerian Kesehatan RI.

Dua Warga Negara Indonesia (WNI) itu sebelumnya positif terpapar Covid-19 atau virus Corona. Namun, kekinian dua ABK itu akan segera dipulangkan karena divonsi sembuh dan harus menjalani proses karantina di Bapelkas Cikarang.

Jaminan kesehatan dua ABK itu juga telah disampaikan oleh Kementerian Luar Negeri (Kemenlu). Menanggapi itu, Bupati Bekasi Eka Supria Atmadja tak mempermasalahkan wilayahnya menjadi lokasi karantina dua ABK yang sempat terjangkit virus mematikan itu. Eka juga sudah mengetahui kabar itu dari Kementerian Kesehatan.

"Pemerintah pusat sudah memberitahu kami untuk mengarantina dua ABK Diamond Princes Jepang di Bapelkes Cikarang," kata Eka di Plaza Kantor Pemkab Bekasi, Kamis (5/3/2020).

Meski begitu, Bupati Eka meminta masyarakat untuk tetap tenang dan tidak cemas perihal kabar tersebut. Soalnya, dua ABK tersebut sudah dalam jaminan pemerintah terkait kondisi kesehatannya.

"Masyarakat tidak perlu cemas pesan saya, dipastikan juga aman, jadi tidak usah panik atau semacamnya," katanya.

Sementara, Kapolres Metropolitan Bekasi Kombes Pol Hendra Gunawan menyatakan pihaknya akan memeriksa kesiapan Bapelkes Cikarang. Pengecekan dilakukan untuk memastikan keamanan bagi dua WNI yang bekerja sebagai Anak Buah Kapal (ABK) Diamond Princess Jepang.

Berdasarkan koordinasi, kata Hendra, saat ini dua ABK itu masih berada di Jepang dan menunggu untuk dipulangkan ke Indonesia. Rencananya, kata dia, dua ABK itu bakal dipulangkan menggunakan pesawat komersil.

"Jumat (6/3/2020) pagi, kami bersama semua unsur Muspida akan mengecek kesiapan Bapelkes Cikarang. Termasuk kesiapan peralatan, akomodasi, kesiapan tenaga medis dan obatnya," katanya.

Untuk pengamanan yang akan dilakukan, Hendra belum bisa menjelaskan. Namun dari informasi yang diterimanya, pengamanan sudah dipersiapkan oleh Pemkab Bekasi.

Untuk itu, Hendra mengimbau masyarakat Kabupaten Bekasi, khususnya yang tinggal di sekitar Bapelkes Cikarang tidak panik karena yang akan dikarantina di Bapelkes Cikarang sudah dinyatakan sehat.

"Dua orang yang akan dikarantina ini sudah sembuh. Artinya kalau sudah boleh pulang dari Jepang dua orang ini sudah tidak berisiko lagi dan dinyatakan sembuh oleh pemerintah Jepang. Jadi saya minta jangan panik," katanya.mulyadi

 

Berita Nasional Lainnya