Jump directly to the content

Realita.co adalah news online yang menyuguhkan berita-berita yang aktual dan terpercaya. Berita yang berasal meliputi peristiwa lokal, regional, nasional hingga internasional. Semuanya disajikan cepat, akurat, menarik dan mendalam.

Realita

Your Sun

Boks Redaksi

Khusus untuk berita indepth news maupun investigasi, kami menyajikannya secara integral, proporsional, cover both side, independen dan obyektif. Di bawah bendera PT. Realita Aktual Terpercaya, kami berusaha memenuhi tuntutan informasi masyarakat modern yang serba cepat dan instan. Di era digital seperti saat ini, kami yakin bahwa kehadiran kami akan bisa mewarnai khasanah dunia media yang sangat kompetitif.

Kami sadar bahwa kami adalah pendatang baru dalam dunia media (online), karena kami baru berdiri di medio tahun 2014. Untuk itu, kami menerima masukan dan kritik dari pembaca maupun narasumber. Baik berupa komentar di website kami, di media sosial dan email hingga hak jawab. Berikut ini  anggota redaksi kami yang siap memberikan yang terbaik bagi pembaca dan nara sumber: 


Penanggungjawab: Hadi Sucipto. |Pimpinan Redaksi: Antonius Suhendri. |Redaktur : Buyung Budiono, Agum Gumerlam |Editor: Adi Wicaksono. |

Reporter: Ahmad Zainy W, Budi Prasetyo, Yudik Syahputra, Adi Wardhono, Novi Ispinari, Achmad Ali, Heri Darmawan, Beby Siahaya, M Adi S, Kurniawan, Andik Kartika, Mohammad Habibudin, Hari Kristanto, Rionaldi, Rossy, Indra Habib Purwanto.

Teknologi Informasi: Badrul Djazuli. |Design Layout: Aries Nasrudin, Ibnu Mas’ud | Marketing: Totok Handoko. |Bendahara : Wiwik Winanti Ningsih.

Boks Redaksi
TOP
Diduga Terima USD 3,

5 Juta, Keponakan Novanto Grogi

JAKARTA (Realita) - Ketua majelis hakim Yanto berulang kali menasehati keponakan Setya Novanto, Irvanto Hendra Pambudi, agar tak perlu grogi saat memberikan keterangan di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, Senin (5/3/2018).

Komisaris PT Murakabi Sejahtera, Irvanto Hendra Pambudi (kanan) menyimak pertanyaan saat menjadi saksi pada sidang dugaan korupsi proyek e-KTP dengan terdakwa, Setya Novanto di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Senin (5/3). 

Novanto tampak gugup saat menjawab pertanyaan hakim.

"Anda santai saja, tidak perlu grogi seperti itu. Santai saja. Apa perlu minum?" Kata Hakim Yanto.

Sebelumnya, KPK menetapkan Irvanto Hendra Pambudi Cahyo sebagai tersangka kasus korupsi pengadaan e-KTP.

Irvanto diduga sejak awal mengikuti proses pengadaan e-KTP melalui perusahaannya yakni PT Murakabi Sejahtera. Dia juga ikut beberapa kali dalam pertemuan di Ruko Fatmawati bersama tim penyedia barang proyek e-KTP.

Selain itu, menurut KPK, Irvanto diduga mengetahui adanya permintaan fee sebesar 5 persen untuk mempermudah pengurusan anggaran e-KTP. Kemudian, Irvanto diduga menerima total 3,5 juta dollar AS yang diperuntukan kepada Novanto.


Novanto menguap saat mengikuti sidang, senin (5/3/2018).

Irvanto dan sembilan saksi lainnya dihadirkan oleh jaksa Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) sebagai saksi untuk terdakwa Setya Novanto. Irvanto dan dua saksi lainnya mendapat giliran bersaksi pada sesi kedua.

Dalam persidangan, Irvanto ditanya oleh majelis hakim seputar kepemilikan PT Murakabi Sejahtera. Ia juga ditanya seputar keikutsertaan perusahaan itu dalam proyek pengadaan e-KTP. Namun, menurut hakim, keterangan Irvan berbeda dengan keterangan sejumlah saksi lainnya.

"Boleh ngalur ngidul, tapi kami bisa pilih. Soalnya hampir semua saksi sebut nama Anda. Makanya santai saja," kata Yanto.

Dalam sidang ini, Irvanto  mengaku pernah menerima 30.000 dollar Amerika Serikat dari pengusaha Made Oka Masagung.

Menurut Irvan, uang itu biaya dirinya menjadi calon anggota legislatif.

"Katanya buat caleg. Saya jadi caleg 2014," kata Irvanto.

Irvanto mengaku sebagai kader Partai Golkar. Terakhir, ia menjabat sebagai wakil bendahara umum Partai Golkar.

Menurut Irvanto, ia pertama kali bertemu Made Oka Masagung di kediaman Setya Novanto.

Menurut dia, Oka beberapa kali menghadiri acara di rumah mantan Ketua DPR itu.

Saat ini, Irvanto dan Made Oka Masagung telah berstatus tersangka.oma


 

Berita Hukum Lainnya