Jump directly to the content

Realita.co adalah news online yang menyuguhkan berita-berita yang aktual dan terpercaya. Berita yang berasal meliputi peristiwa lokal, regional, nasional hingga internasional. Semuanya disajikan cepat, akurat, menarik dan mendalam.

Realita

Realita

Boks Redaksi

Khusus untuk berita indepth news maupun investigasi, kami menyajikannya secara integral, proporsional, cover both side, independen dan obyektif. Di bawah bendera PT. Realita Aktual Terpercaya, kami berusaha memenuhi tuntutan informasi masyarakat modern yang serba cepat dan instan. Di era digital seperti saat ini, kami yakin bahwa kehadiran kami akan bisa mewarnai khasanah dunia media yang sangat kompetitif.

Kami sadar bahwa kami adalah pendatang baru dalam dunia media (online), karena kami baru berdiri di medio tahun 2014. Untuk itu, kami menerima masukan dan kritik dari pembaca maupun narasumber. Baik berupa komentar di website kami, di media sosial dan email hingga hak jawab. Berikut ini  anggota redaksi kami yang siap memberikan yang terbaik bagi pembaca dan nara sumber: 

Penanggungjawab: Ir. Raden Agus Suprihanto, MSi

Pimpinan Redaksi: Antonius A

Redaktur : Arif Ardliyanto

Reporter: Budi Prasetyo, Yudik Syahputra, Novi Ispinari, Heri Darmawan, Beby Siahaya, M Adi S, Lina Dwi Susanti, Hari Kristanto,  Ika Roosmala, Mulyadi, Demmas Adi, Gomes Roberto, Mulyadi, Totok Setiawan, Hendri Arifianto, Juni Harianto, Paulus Nabang, Suprianto, M.Arifin. M.Amin. Muhamad.S.

Teknologi Informasi dan Medsos: Igiet Prayoga, Sherly Ema |Administrasi: Rika Nur |Keuangan: Zunaedah

Alamat: Jl.Kesatrian Perum The Taman Dhika Cluster Bromo Blok A9, Desa, Sono, Sidokerto, Buduran, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur, 61252

Telpon: 031 8052190 IHotline: 081331948406 IFollow us: www.realita.co, instagram @redaksirealita, facebook @realita, twitter @co_realita, youtube @redaksirealita.

Email: redaksi@realita.co

Boks Redaksi
TOP
Harga Rumah Sekunder di

Surabaya Mengalami Kenaikan Signifikan

JAKARTA (Realita) - Pergerakan harga rumah sekunder di wilayah Surabaya pada kuartal III tahun ini relatif menunjukkan peningkatan yang signifikan.

Foto/ilustrasi.

Pertumbuhan harga rumah sekunder di kota besar mengalami kenaikan bervariasi termasuk Surabaya yang mengalami kenaikan 1,03% pada kuartal III/2017. 

Meskipun kenaikan ini masih relatif landai, tetapi lebih tinggi dari pergerakan harga rumah sekunder di Jakarta yang hanya bergerak 0,55%. Hal itu diungkapkan Direktur Eksekutif Indonesia Property Watch (IPW), Ali Tranghanda. 

Ditambahkannya, kenaikan juga terjadi di harga tanah rumah sekunder sebesar 1,27% dibandingkan dengan Jakarta sebesar 1,09%.

"Pasar Surabaya diyakini banyak pihak lebih kondisuf dibandingkan dengan Jakarta saat ini. Hal ini yang membuat para investor lebih nyaman untuk berinvestasi di Surabaya dibandingkan kota-kota lain," katanya, Selasa (24/10).

Ali mengatakan Surabaya Barat masih menunjukkan pertumbuhan tertinggi sebesar 1,38%, diikuti Surabaya Timur 1,25%, Surabaya Pusat 1,02%, Surabaya Selatan 0,92%, dan terendah di Surabaya Utara sebesar 0,57%.

Untuk itu, tren pembangunan properti sepanjang tahun ini diperkirakan masih akan melanjutkan tren sebelumnya yakni menuju Surabaya Barat. Meskipun demikian dengan pembangunan infrastruktur yang hampir merata di semua wilayah Surabaya memberikan pergeseran wilayah pasar yang melebar dari pusat kota Surabaya ke hampir semua wilayah Surabaya.

Potensi pembangunan Jalan Lingkar Luar Barat (JLLB) yang membentang dari utara ke selatan akan menghubungkan banyak fasilitas strategis di Surabaya Barat yang akan berdampak langsung terhadap perkembangan properti di sekitarnya.

Tak hanya itu, Jalan Lingkar Luar Timur (JLLT) yang akan membentang di enam kecamatan, yaitu Kenjeran, Bulak, Mulyorejo, Sukolilo, Rungkut, dan Gunung Anyar membuat lokasi-lokasi di sekitar titik-titik simpul infrastruktur diperkirakan akan mendongkrak perkembangan harga tanah.

"Belum lagi potensi pembangunan jalan di Middle East Ring Road (MERR) Surabaya yang sempat terhenti sampai Gunung Anyar UPN diperkirakan akan dilanjutkan lagi pada 2018. Jalur sisa ini bakal lebih lebar karena didesain untuk delapan lajur kendaraan," ujar Ali.bis

 

Berita Ekonomi Bisnis Lainnya