Jump directly to the content

Realita.co adalah news online yang menyuguhkan berita-berita yang aktual dan terpercaya. Berita yang berasal meliputi peristiwa lokal, regional, nasional hingga internasional. Semuanya disajikan cepat, akurat, menarik dan mendalam.

Realita

Realita

Boks Redaksi

Khusus untuk berita indepth news maupun investigasi, kami menyajikannya secara integral, proporsional, cover both side, independen dan obyektif. Di bawah bendera PT. Realita Aktual Terpercaya, kami berusaha memenuhi tuntutan informasi masyarakat modern yang serba cepat dan instan. Di era digital seperti saat ini, kami yakin bahwa kehadiran kami akan bisa mewarnai khasanah dunia media yang sangat kompetitif.

Kami sadar bahwa kami adalah pendatang baru dalam dunia media (online), karena kami baru berdiri di medio tahun 2014. Untuk itu, kami menerima masukan dan kritik dari pembaca maupun narasumber. Baik berupa komentar di website kami, di media sosial dan email hingga hak jawab. Berikut ini  anggota redaksi kami yang siap memberikan yang terbaik bagi pembaca dan nara sumber: 

Penanggungjawab: Hadi Sucipto.

Pimpinan Redaksi: Jimmy Ratu Rajah

Redaktur : Arif Ardliyanto, Buyung Budiono.

Reporter: Ahmad Zainy W, Budi Prasetyo, Yudik Syahputra, Novi Ispinari, Heri Darmawan, Beby Siahaya, M Adi S, Mohammad Habibudin, Hari Kristanto, Yudi Gunawan, Indra Habib Purwanto,  Ika Roosmala, Endri Soedarto, Gomes Roberto, Willy, Mochammad Rizky, Hendri Arifianto, Juni Harianto, Paulus Nabang, Suprianto, Rika Nur Djannah, Sherly Ema, Zunaidah.

Teknologi Informasi dan Medsos: Badrul Djazuli, M.Rindra |Design Layout: Tony Basuki |Keuangan: Wiwik Winanti Ningsih.

Alamat: Jl.Kesatrian Perum The Taman Dhika Cluster Bromo Blok A9, Desa, Sono, Sidokerto, Buduran, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur, 61252

Telpon: 031 8052190 IHotline: 081331948406 IFollow us: www.realita.co, instagram @redaksirealita, facebook @realita, twitter @co_realita, youtube @redaksirealita.

Email: redaksi@realita.co

Boks Redaksi
TOP
Ini Kata Kapolres Cirebon

Soal Aksi Tilang Bawahannya

JAKARTA (Realita) - Terkenal berkat aksi tilang yang semena-mena, Cirebon kini mendapat julukan kota Tilang.

Meme Cirebon kota tilang

Mendapat predikat tersebut, Kepala Kepolisian Resor (Polres) Cirebon Kota, AKBP Eko Sulistyo berjanji bakal menindak polisi nakal yang menilang sembarangan demi keuntungan pribadi. "Kalau ada oknum yang tidak pas dilakukan (penilangan), tolong sampaikan ke kami," tegas Eko. Eko menambahkan, pengemudi yang ditilang dengan pasal tidak jelas, atau alasan yang mengada-ada untuk mencatat nama, waktu penilangan serta lokasinya. Dengan begitu, Satuan Propam bisa melakukan penindakan terhadap pelaku. "Saya sampaikan terima kasih kalau masyarakat beri masukan seperti itu. Kalau memang ada oknum nakal sampaikan ke kita. Catatannya adalah ketika temukan perilaku oknum, kami sudah buka layanan pengaduan. Lokasinya di Polres Cirebon Kota," tambahnya. Meski begitu, Polres Cirebon Kota tetap bakal melaksanakan penindakan hukum bagi pengendara yang melanggar aturan, seperti tidak membawa SIM, tidak memakai helm atau bentuk-bentuk pelanggaran lainnya. "Yang namanya penindakan terhadap pelanggar harus dilakukan apapun situasinya," tegas dia. Sebelumnya, netizen sempat dihebohkan postingan Imron Welding yang mengeluhkan tindakan polisi saat menilang dirinya. Meski sudah dilengkapi SIM dan STNK, dia ditilang karena membawa tas yang diletakkan di pijakan kaki motor maticnya. Hal yang sama juga terjadi pada akun Facebook bernama Adde Der Panzer, dia menulis kekesalannya akibat ditilang polisi ketika melintas di kota tersebut, padahal dia hanya membawa kardus berukuran kecil yang ditaruh di jok motornya. Dikutip dari akun Facebooknya, Senin (8/2), Adde mengungkapkan polisi malah meminta uang Rp 500 ribu kepada dirinya. Setelah tawar menawar, akhirnya dia hanya membayar Rp 200 ribu. Adde bertambah kesal, lantaran uangnya hanya sisa Rp 40 ribu. Ternyata, polisi memaksanya menjual ponsel miliknya untuk menutupi kekurangan tilang, bahkan polisi juga tak segan meminta rokok hingga dua bungkus. "Gara-gara cuma kardus disuruh bayar Rp 200 ribu, itu aja tawar menawar yang tadinya Rp 500 ribu, HP suruh dijual untuk tambahan bayar tilang, uang sisa tinggal Rp 40 ribu, sudah gitu minta rokok sampoerna mild 2 bungkus," keluh Adde. dsr

 

Berita Layanan Publik Lainnya