Jump directly to the content

Realita.co adalah news online yang menyuguhkan berita-berita yang aktual dan terpercaya. Berita yang berasal meliputi peristiwa lokal, regional, nasional hingga internasional. Semuanya disajikan cepat, akurat, menarik dan mendalam.

Realita

Realita

Boks Redaksi

Khusus untuk berita indepth news maupun investigasi, kami menyajikannya secara integral, proporsional, cover both side, independen dan obyektif. Di bawah bendera PT. Realita Aktual Terpercaya, kami berusaha memenuhi tuntutan informasi masyarakat modern yang serba cepat dan instan. Di era digital seperti saat ini, kami yakin bahwa kehadiran kami akan bisa mewarnai khasanah dunia media yang sangat kompetitif.

Kami sadar bahwa kami adalah pendatang baru dalam dunia media (online), karena kami baru berdiri di medio tahun 2014. Untuk itu, kami menerima masukan dan kritik dari pembaca maupun narasumber. Baik berupa komentar di website kami, di media sosial dan email hingga hak jawab. Berikut ini  anggota redaksi kami yang siap memberikan yang terbaik bagi pembaca dan nara sumber: 

Penanggungjawab: Ir. Raden Agus Suprihanto, MSi

Pimpinan Redaksi: Antonius A

Redaktur : Arif Ardliyanto

Reporter: Budi Prasetyo, Yudik Syahputra, Novi Ispinari, Heri Darmawan, Beby Siahaya, M Adi S, Lina Dwi Susanti, Hari Kristanto,  Ika Roosmala, Mulyadi, Demmas Adi, Gomes Roberto, Mulyadi, Totok Setiawan, Hendri Arifianto, Juni Harianto, Paulus Nabang, Suprianto, M.Arifin. M.Amin. Muhamad.S.

Teknologi Informasi dan Medsos: Igiet Prayoga, Sherly Ema |Administrasi: Rika Nur |Keuangan: Zunaedah

Alamat: Jl.Kesatrian Perum The Taman Dhika Cluster Bromo Blok A9, Desa, Sono, Sidokerto, Buduran, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur, 61252

Telpon: 031 8052190 IHotline: 081331948406 IFollow us: www.realita.co, instagram @redaksirealita, facebook @realita, twitter @co_realita, youtube @redaksirealita.

Email: redaksi@realita.co

Boks Redaksi
TOP
Kapan Pandemi

Corona Berakhir?

JAKARTA (Realita)- Virus corona telah menjadi pandemi.

Artinya, penyebaran penyakit ini telah merebak ke hampir seluruh dunia. Indonesia menjadi salah satu yang terdampak. 

Yang jadi pertanyaan, kapan pandemi ini akan berakhir? Untuk menjawab hal itu, para peneliti dari Institut Teknologi Bandung (ITB) mencoba menjawab kemungkinan yang terjadi dari peristiwa bencana wabah SARS-CoV-2.

Dr. Nuning Nuraini, Lektor Kepala di Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, bersama rekannya melakukan serangkaian penelitian dengan menggunakan metode matematika. Model yang digunakan adalah pengembangan dari model logistik Richard’s Curve yang diperkenalkan oleh F.J.Richards.

Mereka menghitung parameter kasus COVID-19 di lima negara yang paling parah mengalami pandemi, yakni China, Italia, Iran, Korea Selatan, dan Amerika Serikat. Untuk menghitung parameter tersebut, peneliti menghitung laju awal pertumbuhan, asumsi batas atas penderita atau dikenal sebagai carrying capacity, dan efek asimtotik. Parameter yang dibutuhkan diestimasi dengan Least Square Method sehingga menghasilkan kurva yang merepresentasikan dinamika penderita.

Secara umum, Richard’s Curve dan Least Square Method memberikan model yang cukup merepresentasikan dinamika penderita COVID-19 pada setiap negara yang ditinjau. Sebagai contoh, jumlah penderita di China relatif tidak bertambah pada angka sekitar 80.000 penderita. Hal tersebut juga bisa dilihat dari jumlah kasus baru yang telah mengalami penurunan signifikan sejak 5 Februari 2020.

Perilaku serupa juga terjadi di Korea Selatan dan Iran. Hal tersebut ditunjukkan dari jumlah kasus baru yang telah mengalami penurunan yang signifikan. Di sisi lain, jumlah kasus baru masih terus bertambah hingga 13 Maret 2020 di Italia dan Amerika Serikat. Hal itu berdampak pada skala global yang juga menunjukkan peningkatan jumlah kasus baru hingga tanggal 13 Maret 2020.

Setelah dibangun model untuk 5 negara, parameter yang diperoleh digunakan untuk mensimulasi ekspektasi jumlah kasus COVID-19 di Indonesia melalui pendekatan Kurva Richard. Mereka mengambil model di Korea Selatan untuk melakukan proyeksi kasus di Indonesia. Ini tak lain karena tren kasus di Korea Selatan relatif sama dengan yang terjadi di Indonesia.

Berdasarkan data yang digunakan, Indonesia mulai menyatakan kasus awal COVID-19 pada tanggal 2 Februari 2020 dengan jumlah penderita sebanyak 2 orang. Jumlah ini tidak bertambah hingga 7 Maret 2020. Sehingga, dilakukan simulasi dengan nilai awal 2 orang penderita dan waktu awal simulasi pada 7 Maret 2020.

Dari hasil simulasi, peneliti melakukan perhitungan kasar dan sederhana proyeksi kasus di Indonesia dengan menggunakan parameter tersebut. Hasilnya, kasus COVID-19 di Indonesia diprediksi akan memuncak pada akhir Maret 2020, di mana pandemi diperkirakan berakhir di pertengahan April 2020, dengan jumlah maksimum kurang dari 8.000 kasus. Sedangkan kasus baru harian terbesar diperkirakan mencapai 600 kasus.

Meski begitu, peneliti mengatakan bahwa penelitian ini masih bersifat sederhana dan butuh penelitian lebih lanjut. “Kami tidak tahu jumlah kasus yang sebenarnya, tetapi yang jelas kasus yang terjadi jauh lebih tinggi daripada yang dilaporkan,” tulis peneliti dalam sebuah makalah penelitian berjudul “Data dan Simulasi COVID-19 Dipandang dari Pendekatan Model Matematika”.

Menurut peneliti, ada satu cara sederhana yang bisa dilakukan untuk mencegah terjadinya ledakan kasus di Indonesia, yakni dengan menerapkan jaga jarak sosial atau social distancing.

Social distancingini dapat diartikan dengan menahan diri memasuki kerumunan dan membatasi keinginan untuk keluar rumah tanpa keperluan yang penting. Publik juga bisa beralih melakukan pekerjaan hingga belajar secara online, serta membatalkan atau menunda rekreasi dan kegiatan lain yang bersifat massal.ran

 

Berita Iptek dan Digital Lainnya