Jump directly to the content

Realita.co adalah news online yang menyuguhkan berita-berita yang aktual dan terpercaya. Berita yang berasal meliputi peristiwa lokal, regional, nasional hingga internasional. Semuanya disajikan cepat, akurat, menarik dan mendalam.

Realita

Realita

Boks Redaksi

Khusus untuk berita indepth news maupun investigasi, kami menyajikannya secara integral, proporsional, cover both side, independen dan obyektif. Di bawah bendera PT. Realita Aktual Terpercaya, kami berusaha memenuhi tuntutan informasi masyarakat modern yang serba cepat dan instan. Di era digital seperti saat ini, kami yakin bahwa kehadiran kami akan bisa mewarnai khasanah dunia media yang sangat kompetitif.

Kami sadar bahwa kami adalah pendatang baru dalam dunia media (online), karena kami baru berdiri di medio tahun 2014. Untuk itu, kami menerima masukan dan kritik dari pembaca maupun narasumber. Baik berupa komentar di website kami, di media sosial dan email hingga hak jawab. Berikut ini  anggota redaksi kami yang siap memberikan yang terbaik bagi pembaca dan nara sumber: 

Penanggungjawab: Hadi Sucipto.

Pimpinan Redaksi: Jimmy Ratu Rajah

Redaktur : Arif Ardliyanto, Buyung Budiono.

Reporter: Ahmad Zainy W, Budi Prasetyo, Yudik Syahputra, Novi Ispinari, Heri Darmawan, Beby Siahaya, M Adi S, Mohammad Habibudin, Hari Kristanto,  Ika Roosmala, Endri Soedarto, Gomes Roberto, Willy, Mochammad Rizky, Hendri Arifianto, Juni Harianto, Paulus Nabang, Suprianto, M.Arifin. M.Amin. Muhamad.S.

Teknologi Informasi dan Medsos: Badrul Djazuli, M.Rindra |Design Layout: Tony Basuki |Keuangan: Wiwik Winanti Ningsih.

Alamat: Jl.Kesatrian Perum The Taman Dhika Cluster Bromo Blok A9, Desa, Sono, Sidokerto, Buduran, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur, 61252

Telpon: 031 8052190 IHotline: 081331948406 IFollow us: www.realita.co, instagram @redaksirealita, facebook @realita, twitter @co_realita, youtube @redaksirealita.

Email: redaksi@realita.co

Boks Redaksi
TOP
Kasek dan MKKS se-Mojokerto Wadul Komisi

E DPRD Jatim Soal Program Tis-Tas

MOJOKERTO (Realita)- Kunjungan Komisi E (Kesra) DPRD Jatim dalam rangka implementasi Perda No.11 Tahun 2017 tentang Penyelenggaraan Pendidikan, terkait Sosialisasi Program Pendidikan 2020 dengan kepala sekolah SMA/SMK Negeri dan Swasta serta  Musyawarah Kerja Kepala Sekolah (MKKS) se Mojokerto di SMK Negeri 2 Kota Mojokerto pada Jumat (3/12/2019), nampaknya banyak masukan yang didapat wakil rakyat untuk perbaikan penyelenggaraan pendidikan di Jawa Timur ke depan.

Rombongan Komisi E DPRD Jatim beranggotakan sekitar 15 orang dipimpin oleh Artono selaku wakil ketua Komisi bidang Kesra didampingi Kabiro Kessos Pemprov Jatim Hudiyono, perwakilan Bappeda Jatim Sigit Panuntun dan Plt Kacabdin Kota Mojokerto Puji serta Kasek SMK Negeri 2 Kota Mojokerto.

Kunjungan Komisi E (Kesra) DPRD Jatim dalam rangka implementasi Perda No.11 Tahun 2017 tentang Penyelenggaraan Pendidikan.

Dalam sambutannya, Artono mengatakan tujuan utama kunjungan ini adalah untuk mendapatkan masukan terkait penyelenggaraan pendidikan, khususnya pelaksanaan program doubel track di SMA serta pendidikan gratis dan berkuallitas untuk SMA/SMK di Jatim.

"Kami berharap para pemangku pendidikan di Mojokerto berorientasi agar para lulusan SMA, lebih khusus lulusan SMK bisa siap kerja atau menjadi wiraswasta, agar bonus demografi yang terjadi di Jatim tidak menjadi masalah baru," ujar anggota Fraksi Partai Keadilan Sejahtera DPRD Jatim.

Ia juga berharap para siswa SMK saat magang diarahkan magang ke perusahaan yang bonafit agar kompetensi mereka bisa meningkat. "Sekolah juga jangan terlena hanya mengejar sertifikasi kerjasama dengan PT, penghargaan atau piala. Sebab sudah banyak fakta mereka yang pernah mengukir prestasi hingga tingkat internasional tidak jadi apa-apa karena kurang mendapat apresiasi dari pemerintah," dalih alumnus ITS ini.

Senada, wakil ketua Komisi E DPRD Jatim lainnya, Hikmah Bafaqih menyatakan bahwa berdasarkan data yang ada, lulusan SMK di Jatim banyak yang menganggur. Hal itu harus dicarikan solusi secepatnya. Bahkan kalau perlu para guru memberikan pendekatan personal dengan menjadikan siswa sebagai subyek pendidikan.       

"Kalau perlu SMA/SMK menggandeng Perguruan Tinggi yang ada jurusan psikologi supaya mahasiswanya bisa magang disitu untuk membantu melakukan pendekatan personal kepada siswa kelas XI. Harapannya pihak sekolah bisa melakukan mapping mana siswa berpotensi melanjutkan pendidikan ke Perguruan Tinggi atau menjadi enterprenure," jelas ketua PW Fatayat NU Jatim ini. 

Sementara itu, Plt Kacabdin Kota Mojokerto Puri menjelaskan bahwa jumlah SMA/SMK negeri di Kab/Kota Mojokerto sebanyak 24 buah. Sedangkan SMA/SMK swasta sebanyak 132 buah. "Hasil musyawarah dengan MKKS se Mojokerto ada dua program utama tahun 2020, yaitu penguatan manajemen sekolah (kepala sekolah), dan penguatan layanan sekolah melalui peningkatan kompetensi para guru," katanya.

Pelaksanaan program doubel track di Mojokerto bekerjasama dengan ITS baru diperuntukkan untuk tiga sekolah saja. Namun hasilnya cukup memuaskan karena berhasil menjadi peserta terbaik dalam life skill dan sertifikasi yang diraih SMK Dlanggu.

"Kami harap kedepan semua SMA di Mojokerto dapat program doubel track, sebab 3 sekolah yang menjadi ujicoba lulusannya bagus dan banyak diterima di PTN," perempuan berjilbab ini. 

Masih di tempat yang sama, Kasek SMKN Pungging Mojokerto Harol Kristianto meminta supaya Gubernur Jatim tidak mengkampanyekan program Tis-Tas karena hal  menjadi bumerang bagi sekolah.  Pasalnya, bantuan dari Pemprov melalui Biaya Penunjang Operasional Penyelengaraan Pendidikan (BPOPP) dan Bantuan Operasional Sekolah (BOS) belum ideal untuk mewujudkan peningkatan kompetensi, karakter dan enterprenure.

Konsekwensinya, pihak sekolah bersama komite sekolah masih meminta sumbangan kepada siswa untuk menutup kekurangan biaya personal siswa. Terlebih, mereka memiliki dasar berupa SE Gubernur Jatim No.430/71/2017.

 

Berita Iptek dan Digital Lainnya