Jump directly to the content

Realita.co adalah news online yang menyuguhkan berita-berita yang aktual dan terpercaya. Berita yang berasal meliputi peristiwa lokal, regional, nasional hingga internasional. Semuanya disajikan cepat, akurat, menarik dan mendalam.

Realita

Realita

Boks Redaksi

Khusus untuk berita indepth news maupun investigasi, kami menyajikannya secara integral, proporsional, cover both side, independen dan obyektif. Di bawah bendera PT. Realita Aktual Terpercaya, kami berusaha memenuhi tuntutan informasi masyarakat modern yang serba cepat dan instan. Di era digital seperti saat ini, kami yakin bahwa kehadiran kami akan bisa mewarnai khasanah dunia media yang sangat kompetitif.

Kami sadar bahwa kami adalah pendatang baru dalam dunia media (online), karena kami baru berdiri di medio tahun 2014. Untuk itu, kami menerima masukan dan kritik dari pembaca maupun narasumber. Baik berupa komentar di website kami, di media sosial dan email hingga hak jawab. Berikut ini  anggota redaksi kami yang siap memberikan yang terbaik bagi pembaca dan nara sumber: 

Penanggungjawab: Ir. Raden Agus Suprihanto, MSi

Pimpinan Redaksi: Antonius A

Redaktur : Arif Ardliyanto

Reporter: Budi Prasetyo, Yudik Syahputra, Novi Ispinari, Heri Darmawan, Beby Siahaya, M Adi S, Lina Dwi Susanti, Hari Kristanto,  Ika Roosmala, Mulyadi, Adi, Gomes Roberto, Mulyadi, Totok Setiawan, Hendri Arifianto, Juni Harianto, Paulus Nabang, Suprianto, M.Arifin. M.Amin. Muhamad.S, Hamboro.

Teknologi Informasi dan Medsos: Igiet Prayoga, Sherly Ema |Administrasi: Rika Nur |Keuangan: Zunaedah

Alamat: Jl.Kesatrian Perum The Taman Dhika Cluster Bromo Blok A9, Desa, Sono, Sidokerto, Buduran, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur, 61252

Telpon: 031 8052190 IHotline: 081331948406 IFollow us: www.realita.co, instagram @redaksirealita, facebook @realita, twitter @co_realita, youtube @redaksirealita.

Email: redaksi@realita.co

Boks Redaksi
TOP
Lagunya Dipakai untuk Kampanye,

Rolling Stones Gugat Trump

JAKARTA (Realita)- The Rolling Stones mengancam Presiden Donald Trump dengan tindakan hukum karena menggunakan lagu-lagu mereka di rapat umum dan kampanye, The Hollywood Reporter melaporkan, Senin (29/06).

The Stones mengatakan dalam sebuah pernyataan hari Minggu (28/06) bahwa tim hukum mereka bekerja dengan organisasi hak musik BMI untuk menghentikan penggunaan materi mereka dalam kampanye pemilihan ulang Trump.

Rolling stone.

"BMI telah memberi tahu kampanye Trump atas nama Stones bahwa penggunaan lagu-lagu mereka secara tidak sah akan merupakan pelanggaran terhadap perjanjian lisensi," kata The Rolling Stones.

"Jika Donald Trump mengabaikan pengecualian dan tetap melakukannya, maka ia akan menghadapi tuntutan hukum karena melanggar embargo dan memainkan musik yang belum dilisensikan," ujarnya melanjutkan.

Tim kampanye Trump tidak segera menanggapi pernyataan dari The Rolling Stones.

The Stones telah mengeluh selama kampanye Trump 2016 tentang penggunaan musik mereka untuk menyalakan basis konservatifnya di aksi unjuk rasa.

Lagu klasik The Rolling Stones "You Can't Always Get What You Want" (1969) adalah lagu yang populer untuk acara-acara Trump. Lagu ini dimainkan lagi pada penutupan reli Trump baru-baru ini di Tulsa, Oklahoma - sebuah acara tertutup yang dikritik karena potensinya untuk menyebar virus corona.

Organisasi hak musik BMI menyediakan lisensi bagi venue untuk memainkan beragam musik dan memiliki katalog lebih dari 15 juta lagu yang dapat diputar di acara-acara politik. Artis dapat memilih untuk tidak memainkan musik mereka di acara-acara politik, dan pernyataan BMI mengatakan Stones telah melakukan itu.

BMI telah menginformasikan kampanye Trump bahwa jika mereka memainkan musik Stones lagi di suatu acara, itu akan melanggar perjanjian lisensi, kata pernyataan itu.

Artis lain juga mengeluhkan musik mereka yang terkait dengan acara Trump.

Keluarga almarhum musisi rock Tom Petty mengatakan bahwa mereka telah mengeluarkan perintah gencatan dan penghentian setelah Trump menggunakan lagu "I Won't Back Down'' di Tulsa.

"Trump sama sekali tidak diizinkan untuk menggunakan lagu ini untuk melanjutkan kampanye. Baik almarhum Tom Petty dan keluarganya dengan tegas menentang rasisme dan diskriminasi dalam bentuk apa pun. Tom Petty tidak akan pernah ingin lagu miliknya digunakan dalam kampanye kebencian. Dia suka menyatukan orang," kata pernyataan itu.

Musisi peraih Grammy, Neil Young, mengecam Trump pada 2018 setelah mendengar salah satu lagunya dimainkan selama kampanye Trump. Musisi kelahiran Kanada itu memperingatkan Trump karena menggunakan single 1990-nya, "Rockin 'in the Free World," terlepas dari peringatan sebelumnya. hrd

 

Berita Internasional Lainnya