Jump directly to the content

Realita.co adalah news online yang menyuguhkan berita-berita yang aktual dan terpercaya. Berita yang berasal meliputi peristiwa lokal, regional, nasional hingga internasional. Semuanya disajikan cepat, akurat, menarik dan mendalam.

Follow The Sun

Your Sun

Boks Redaksi

Khusus untuk berita indepth news maupun investigasi, kami menyajikannya secara integral, proporsional, cover both side, independen dan obyektif. Di bawah bendera PT. Realita Aktual Terpercaya, kami berusaha memenuhi tuntutan informasi masyarakat modern yang serba cepat dan instan. Di era digital seperti saat ini, kami yakin bahwa kehadiran kami akan bisa mewarnai khasanah dunia media yang sangat kompetitif.

Kami sadar bahwa kami adalah pendatang baru dalam dunia media (online), karena kami baru berdiri di medio tahun 2014. Untuk itu, kami menerima masukan dan kritik dari pembaca maupun narasumber. Baik berupa komentar di website kami, di media sosial dan email hingga hak jawab. Berikut ini  anggota redaksi kami yang siap memberikan yang terbaik bagi pembaca dan nara sumber: 


Penanggungjawab: Hadi Sucipto. |Pimpinan Redaksi: Antonius Suhendri. |Redaktur : Buyung Budiono, Agum Gumerlam |Editor: Adi Wicaksono. |

Reporter: Ahmad Zainy W, Budi Prasetyo, Yudik Syahputra, Adi Wardhono, Novi Ispinari, Achmad Ali, Heri Darmawan, Beby Siahaya, M Adi S, Kurniawan, Andik Kartika, Mohammad Habibudin, Hari Kristanto, Rionaldi, Rossy, Indra Habib Purwanto.

Teknologi Informasi: Badrul Djazuli. |Design Layout: Aries Nasrudin, Ibnu Mas’ud | Marketing: Totok Handoko. |Bendahara : Wiwik Winanti Ningsih.

Boks Redaksi
TOP
Menpora Berharap Besar Pada

Ketum Baru PSSI

JAKARTA (Realita) - Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Imam Nahrawi optimistis Letnan Jenderal TNI Edy Rahmayadi bisa memimpin PSSI dengan baik.

Menpora Imam Nahrawi

Menurutnya, Edy memiliki pengalaman dan bisa menjadikan sepakbola Indonesia berprestasi ke depan. "Saya optimistis dengan Pak Edy menjadi peluang besar bagi kita melihat prestasi sepakbola tanah air lebih baik lagi. Karena pak Edy teruji secara kepemimpinan. Saya melihat betul betul (Edy) mencintai bola sejak awal," ujar Imam beberapa waktu lalu. Tak hanya itu, dengan kecintaannya Edy di dunia sepak bola, Imam meyakini hal tersebut menjadi kesempatan pemerintah dan PSSI untuk terus menjalin komunikasi, menjadikan sepakbola berprestasi. "Jadi ini menjadi peluang bagi pemerintah untuk berkomunikasi lebih dekat lagi, kita harus saling mendukung karena sisi lain pemerintah ingin berprestasi, ingin industri sepak bola hidup ingin suporter bersatu tidak bercerai berai. Saya kira kesempatan pa Edy untuk mendorong agar harapan pemerintah betul-betul terlaksana dengan baik," tuturnya. Lebih lanjut, Iman menuturkan ada sejumlah kesepakatan yang belum terjawab dengan baik pada Kongres PSSI diantaranya belum disahkannya status Persebaya 27, serta pengembalian status tiga tim lainnya yakni Arema Indonesia, Persewangi Banyuwangi dan Lampung FC. Oleh karena itu, kata Imam seharusnya digelarnya Kongres PSSI menjadi momentum untuk rekonsiliasi dan bisa mengesahkan klub sepak bola yang pernah diberikan sanksi PSSI. "Terutama bagaimana memberikan peluang bergabungnya klub klub yang telah di sanksi maupun individu oleh PSSI kembali ke PSSI." "Saya kira itu yang akan membuat saya terus mengingatkan, bahwa momentum kongres kemarin, seharusnya momentum rekonsiliasi, sehingga kemarin yang diberi sanksi mestinya harus segera dikembalikan pada posisinya," jelas Imam. Meski dari latarbelakang militer, Imam meyakini Edy mampu membenahi permasalahan di tubuh PSSI. Pasalnya Edy pernah mernah menjabat sebagai pembina PSMS Medan "Nggak masalah. Siapapun, pak Edy juga punga track record bagaimana menghidupkan PSMS waktu itu, dan bagaimana memberikan pilihan pada pemain usia dini. Nah record ini yang saya terus terang optimistis sama Pak Edy," ucapnya. bb

 

Berita Olah Raga Lainnya