Jump directly to the content

Realita.co adalah news online yang menyuguhkan berita-berita yang aktual dan terpercaya. Berita yang berasal meliputi peristiwa lokal, regional, nasional hingga internasional. Semuanya disajikan cepat, akurat, menarik dan mendalam.

Realita

Realita

Boks Redaksi

Khusus untuk berita indepth news maupun investigasi, kami menyajikannya secara integral, proporsional, cover both side, independen dan obyektif. Di bawah bendera PT. Realita Aktual Terpercaya, kami berusaha memenuhi tuntutan informasi masyarakat modern yang serba cepat dan instan. Di era digital seperti saat ini, kami yakin bahwa kehadiran kami akan bisa mewarnai khasanah dunia media yang sangat kompetitif.

Kami sadar bahwa kami adalah pendatang baru dalam dunia media (online), karena kami baru berdiri di medio tahun 2014. Untuk itu, kami menerima masukan dan kritik dari pembaca maupun narasumber. Baik berupa komentar di website kami, di media sosial dan email hingga hak jawab. Berikut ini  anggota redaksi kami yang siap memberikan yang terbaik bagi pembaca dan nara sumber: 

Penanggungjawab: Hadi Sucipto.

Pimpinan Redaksi: Agum Gumelar.

Redaktur : Arif Ardliyanto, Buyung Budiono.

Reporter: Ahmad Zainy W, Budi Prasetyo, Yudik Syahputra, Novi Ispinari, Heri Darmawan, Beby Siahaya, M Adi S, Kurniawan, Mohammad Habibudin, Hari Kristanto, Iskandar, Rossy, Indra Habib Purwanto,  Ika Roosmala, Endri Soedarto, Gomes Roberto, Willy, Mochammad Rizky, Moh.Syaifullah, Hendri Arifianto, Juni Harianto, Mukarrom Hidayat

Teknologi Informasi dan Medsos: Badrul Djazuli, M.Rindra |Design Layout: Tony Basuki, Ibnu Mas’ud |Bendahara: Wiwik Winanti Ningsih.

Alamat: Jl.Kesatrian Perum The Taman Dhika Cluster Bromo Blok A9, Desa, Sono, Sidokerto, Buduran, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur, 61252

Telpon: 031 8052190 IHotline: 081331948406 IFollow us: www.realita.co, instagram @redaksirealita, facebook @realita, twitter @co_realita, youtube @redaksirealita.

Email: redaksi@realita.co

Boks Redaksi
TOP
Merekam Hubungan

Seks Itu Menyenangkan

JAKARTA (Realita)- Mengapa banyak orang tertarik merekam diri mereka sendiri ketika sedang melakukan aktivitas seks?

Dilansir dari laman Metro, Annabelle Knight, ahli seks dan hubungan di Lovehoney, mengatakan bahwa ada alasan yang sangat sederhana di balik ini.

"Semakin banyak orang yang merekam hubungan seks dengan pasangan mereka, karena itu menyenangkan," kata Annabelle.

Bahkan, kata dia, saat ini semakin banyak pasangan yang menonton diri mereka sendiri setelah berhubungan seks dan memulainya lagi karena mereka merasa begitu bergairah.

"Dan jika kamu akan mengenakan pakaian seksi untuk satu sesi, tentu saja kamu akan menginginkan rekamannya," kata Annabelle.

Sebuah penelitian yang dilakukan oleh situs kencan untuk orang-orang yang ingin berselingkuh, Illicit Encounters, mengungkapkan bahwa sepertiga dari pasangan memfilmkan diri mereka saat melakukan hubungan seks, dan tiga perempat peserta menyatakan bahwa mereka menggunakan ponsel mereka untuk 'meningkatkan' kehidupan seks mereka, baik dengan mengambil foto atau menonton video erotis (yang bisa jadi milik mereka sendiri, atau film porno).

Tetapi jika Anda mempertimbangkan untuk melakukannya sendiri, ada beberapa yang harus diperhatikan. Annabelle merekomendasikan untuk tidak mencampur alkohol dalam pembuatan film seks, serta memastikan Anda bersama seseorang yang Anda percayai untuk menyimpan rekaman pribadi tersebut.

"Ini bukan ide yang baik untuk merekam adegan seks dengan pasangan baru atau seseorang yang tidak Anda percayai sepenuhnya. Siapa yang tahu kemana rekaman ini mungkin akan berakhir? Anda tidak tahu dengan siapa mereka akan membagikannya," ujarnya.

Stu Nugent, pakar seks di Lelo, percaya ada alasan lain mengapa banyak orang suka membuat rekaman seksnya sendiri. Alasannya adalah erotisme diri.

"Mungkin kita semua adalah orang-orang narsisis. Kita semua ingin melihat diri kita sebagai makhluk seksual, dan dengan memfilmkan diri kita sendiri, kita dapat melakukan itu secara harfiah, berulang-ulang," katanya.

Lebih lanjut, kata Nugent, ada sesuatu yang sangat intim tentang erotisme diri, dan ada sesuatu yang secara inheren lebih seksi saat menonton diri Anda berhubungan seks

Dr. Becky Spelman, pakar hubungan di We-Vibe, setuju bahwa mungkin ada tingkat narsisme dalam proses perekaman atau menonton diri Anda sedang melakukan hubungan seks atau masturbasi.

Namun, dia menjelaskan bahwa ini mungkin berjalan lebih dalam dari sekedar ego-sentris; beberapa orang hanya menemukan kesenangan seksual dalam diri mereka sendiri, daripada pasangan mereka.

Dalam beberapa kasus, keinginan untuk melihat diri sendiri terlibat dalam aktivitas seksual di layar dapat melibatkan auto-erotisme, atau kecenderungan untuk menemukan kesenangan seksual dalam diri sendiri, bukan pada orang lain.

Dalam kasus ini, orang yang melihat diri mereka terlibat dalam aktivitas seksual dengan orang lain sebenarnya dihidupkan oleh gambar diri mereka sendiri, dan orang lain yang terlibat setara dengan mainan seks atau alat bantu lainnya.

"Terkadang ada unsur narsis untuk menonton diri sendiri di layar juga. Orang yang narsis dapat menunjukkan kecenderungan egois untuk mengagumi versi ideal citra diri dan atribut mereka, termasuk atribut seksual mereka," kata Becky lagi.

"Faktanya, bagi orang-orang yang ini, melihat gambar-gambar bergerak tentang diri mereka yang sedang berhubungan seks dapat menjadi tantangan bagi narsisme mereka, karena realitas penampilan tubuh dan kecakapan seksual mereka mungkin tidak sesuai dengan versi ideal dalam pikiran mereka," jelasnya.

Aspek yang paling penting dari membuat rekaman seks adalah bahwa kedua belah pihak ingin melakukannya. Ingat itu!sua

 

Berita Gaya Hidup Lainnya