Jump directly to the content

Realita.co adalah news online yang menyuguhkan berita-berita yang aktual dan terpercaya. Berita yang berasal meliputi peristiwa lokal, regional, nasional hingga internasional. Semuanya disajikan cepat, akurat, menarik dan mendalam.

Realita

Realita

Boks Redaksi

Khusus untuk berita indepth news maupun investigasi, kami menyajikannya secara integral, proporsional, cover both side, independen dan obyektif. Di bawah bendera PT. Realita Aktual Terpercaya, kami berusaha memenuhi tuntutan informasi masyarakat modern yang serba cepat dan instan. Di era digital seperti saat ini, kami yakin bahwa kehadiran kami akan bisa mewarnai khasanah dunia media yang sangat kompetitif.

Kami sadar bahwa kami adalah pendatang baru dalam dunia media (online), karena kami baru berdiri di medio tahun 2014. Untuk itu, kami menerima masukan dan kritik dari pembaca maupun narasumber. Baik berupa komentar di website kami, di media sosial dan email hingga hak jawab. Berikut ini  anggota redaksi kami yang siap memberikan yang terbaik bagi pembaca dan nara sumber: 

Penanggungjawab: Hadi Sucipto.

Pimpinan Redaksi: Agum Gumelar.

Manajer Marketing: Iskandar.

Redaktur : Arif Ardliyanto, Buyung Budiono.

Editor: Adi Wicaksono. 

Reporter: Ahmad Zainy W, Budi Prasetyo, Yudik Syahputra, Novi Ispinari, Heri Darmawan, Beby Siahaya, M Adi S, Kurniawan, Mohammad Habibudin, Hari Kristanto, Iskandar, Rossy, Indra Habib Purwanto,  Ika Roosmala, Endri Soedarto, Gomes Roberto, Willy, Mochammad Rizky, Moh.Syaifullah, Hendri Arifianto, Juni Harianto, Mukarrom Hidayat

Teknologi Informasi dan Medsos: Badrul Djazuli, M.Rindra |Design Layout: Tony Basuki, Ibnu Mas’ud |Bendahara: Wiwik Winanti Ningsih.

Alamat: Jl.Kesatrian Perum The Taman Dhika Cluster Bromo Blok A9, Desa, Sono, Sidokerto, Buduran, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur, 61252

Telpon: 031 8052190 IHotline: 081331948406

Follow us: www.realita.co, instagram @redaksirealita, facebook @realita, twitter @co_realita, youtube @redaksirealita.

Email: redaksi@realita.co

Boks Redaksi
TOP
Niat Jadi Presiden AS,

Pendiri Starbuck Janji Peduli Wong Cilik

NEW YORK (Realita)-Miliarder sekaligus mantan CEO Starbucks, Howard Schultz  mengatakan, ia bakal menjadi presiden Amerika Serikat (AS) berikutnya.

Howard Schultz.

Jika terpilih jadi Presiden AS, miliarder ini menegaskan bahwa kepemimpinannya berbeda dari Donald Trump.

Seperti yang dilansir Forbes, Howard Schultz memang berjuang dengan usahanya sendiri. Ia tinggal di rumah subsidi sederhana di Brooklyn, dan mulai bekerja di Starbucks pada 1982, yang ketika itu hanyalah kedai kopi biasa.

Saat ini, Starbucks sudah memiliki lebih dari 15 ribu cabang dan total kekayaan sang miliarder telah mencapai USD 3,4 miliar atau sekitar Rp 47,5 triliun. Hal inilah yang membedakannya dari Trump.

Trump lahir di keluarga kaya raya dan ayahnya kala itu adalah pengembang properti terkenal yang tinggal di sekitar rumah Schultz. Ayah Trump telah dipercaya untuk menangani kebutuhan properti bagi orang-orang penting, termasuk Presiden AS.

Perbedaan inilah yang membuat kebijakannya kelak jelas akan memihak orang-orang kecil, karena Schultz sendiri berasal dari bawah.

Dengan pengalaman berbisnisnya, Schultz  mengaku memahami betul bagaimana tata komunikasi dengan pemilik kepentingan (stakeholder), investor, karyawan, pemerintah dan konsumen. Sedangkan Trump yang mengelola bisnis privat tentu tidak memiliki kapabilitas serupa.

Schultz berjanji akan memisahkan urusan bisnis dan pencalonan presidennya. Meskipun telah meninggalkan Starbucks, namanya masih tercatat sebagai pemegang saham perusahaan lebih dari 3 persen, yang bernilai USD 2,5 miliar atau sekitar Rp 34,9 triliun.

Selain itu, poin plus yang dibawa Schultz adalah kemampuannya memimpin. Hidup dan berkembang di dunia bisnis membuatnya memahami bahwa ia bukanlah orang terpintar dan bisa segalanya.

Justru, ia membutuhkan bantuan orang lain yang lebih pintar darinya. Ia tahu betul bagaimana merekrut orang untuk bekerja bersamanya agar dapat mencapai tujuan bersama.

Gaya kepemimpinan ini dinilai berbeda dari Trump, yang berkata, "Saya dapat menyelesaikannya sendiri." saat Konvensi Nasional Republikan sesaat setelah ia menjadi presiden.

Daripada berkata seperti itu, Schultz akan mengatakan, "Kami siap untuk melakukan apa yang penting bagi Amerika", lebih baik daripada bekerja sendiri."tan

 

Berita Internasional Lainnya