Jump directly to the content

Realita.co adalah news online yang menyuguhkan berita-berita yang aktual dan terpercaya. Berita yang berasal meliputi peristiwa lokal, regional, nasional hingga internasional. Semuanya disajikan cepat, akurat, menarik dan mendalam.

Realita

Realita

Boks Redaksi

Khusus untuk berita indepth news maupun investigasi, kami menyajikannya secara integral, proporsional, cover both side, independen dan obyektif. Di bawah bendera PT. Realita Aktual Terpercaya, kami berusaha memenuhi tuntutan informasi masyarakat modern yang serba cepat dan instan. Di era digital seperti saat ini, kami yakin bahwa kehadiran kami akan bisa mewarnai khasanah dunia media yang sangat kompetitif.

Kami sadar bahwa kami adalah pendatang baru dalam dunia media (online), karena kami baru berdiri di medio tahun 2014. Untuk itu, kami menerima masukan dan kritik dari pembaca maupun narasumber. Baik berupa komentar di website kami, di media sosial dan email hingga hak jawab. Berikut ini  anggota redaksi kami yang siap memberikan yang terbaik bagi pembaca dan nara sumber: 

Penanggungjawab: Ir. Raden Agus Suprihanto, MSi

Pimpinan Redaksi: Antonius A

Redaktur : Arif Ardliyanto

Reporter: Budi Prasetyo, Yudik Syahputra, Novi Ispinari, Heri Darmawan, Beby Siahaya, M Adi S, Lina Dwi Susanti, Hari Kristanto,  Ika Roosmala, Mulyadi, Adi, Gomes Roberto,  Totok Setiawan, Hendri Arifianto, Juni Harianto, Paulus Nabang, Suprianto, Muhammad, Hamboro, Sadar Laia, Felixianus Ali.

Teknologi Informasi dan Medsos: Igiet Prayoga, Sherly Ema |Administrasi: Rika Nur |Keuangan: Zunaedah

Alamat: Jl.Kesatrian Perum The Taman Dhika Cluster Bromo Blok A9, Desa, Sono, Sidokerto, Buduran, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur, 61252

Telpon: 031 8052190 IHotline: 081331948406 IFollow us: www.realita.co, instagram @redaksirealita, facebook @realita, twitter @co_realita, youtube @redaksirealita.

Email: redaksi@realita.co

Boks Redaksi
TOP
Pandemi Corona Bisa

Dicegah jika China Transparan

WASHINGTON (Realita) - Pandemi virus corona baru (Covid-19) kemungkinan bisa dicegah jika pemerintah China bertindak lebih transparan dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) tidak terlibat dalam penyebaran dan menormalisasi propaganda mereka selama hari-hari awal wabah.

Demikian kesimpulan laporan audit Komite Urusan Luar Negeri Parlemen Amerika Serikat (AS).

Laporan setebal 96 halaman yang ditulis oleh para politisi Partai Republik di komite tersebut menyerukan Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom mengundurkan diri atas dampak buruk atas respons-nya pada pandemi Covid-19. 

Laporan itu diperoleh New York Post pada hari Senin sebelum dirilis untuk waktu yang direncanakan pada beberapa hari ke depan.

“Tidak diragukan lagi bahwa Partai Komunis China (PKC) secara aktif terlibat dalam upaya menutup-nutupi yang dirancang untuk mengaburkan data, menyembunyikan informasi kesehatan publik yang relevan, dan menekan dokter dan jurnalis yang berusaha memperingatkan dunia,” bunyi laporan tersebut.

"Penelitian menunjukkan PKC dapat mengurangi jumlah kasus di China hingga 95 persen jika memenuhi kewajibannya di bawah hukum internasional dan menanggapi wabah dengan cara yang konsisten dengan praktik terbaik," lanjut laporan tersebut. "Sangat mungkin pandemi yang sedang berlangsung bisa dicegah." 

Laporan itu mengatakan pada 1 Januari, pejabat China memerintahkan bahwa pasar basah Wuhan tempat virus diyakini berasal ditutup dan disanitasi."Menghancurkan bukti forensik yang mungkin telah memberikan wawasan tentang asal-usul wabah," papar laporan tersebut.

Keesokan harinya, lanjut laporan tersebut, para ilmuwan di Institut Virologi Wuhan menemukan bahwa virus corona sangat menular tetapi tidak segera memberi tahu WHO.

Dokumen itu juga menuduh WHO mengabaikan peringatan dari Taiwan dan Hong Kong tentang risiko penularan dari manusia ke manusia dan kemudian secara keliru mengklaim selama berminggu-minggu bahwa para peneliti China tidak menemukan bukti tentang hal itu terjadi. (Baca juga: Tepati Janji, Li Meng Yan Rilis Bukti Covid-19 Dibuat di Lab Militer Partai Komunis China)

"Dari tahap awal wabah, WHO, di bawah kepemimpinan Direktur Jenderal Tedros, meniru dan menegakkan sebagai kebenaran yang tak dapat diganggu gugat, pernyataan dari PKC," tulis New York Post, Selasa (27/9/2020), mengutip laporan komite tersebut.

Pemeriksaan pernyataan publik mereka, termasuk pujian yang diberikan atas penanganan PKC terhadap pandemi, mengungkapkan kesediaan yang mengganggu untuk mengabaikan sains dan sumber alternatif yang dapat dipercaya.

"Direktur Jenderal Tedros harus menerima tanggung jawab atas dampak merugikannya pada respons Covid-19 dan mengundurkan diri," lanjut laporan Komite Hubungan Luar Negeri Parlemen AS.

Dokumen tersebut mengatakan anggota komite Parlemen, Michael McCaul, menerima surat dari Tedros pada Juli di mana dia bersikeras bahwa WHO menanggapi virus corona secara tepat waktu dan tidak memihak.

Presiden Trump, ketika ditanya tentang laporan komite tersebut pada Senin pagi di "Fox & Friends" mengatakan dia marah pada China."Karena mereka bisa menghentikan ini," katanya.

"Mereka bisa menghentikannya dengan mudah," lanjut Trump. “Mereka menghentikannya untuk pergi lebih jauh ke negara mereka, tetapi mereka tidak menghentikannya untuk pergi ke seluruh dunia di mana kita adalah bagiannya. Mereka tidak menghentikannya datang ke sini dan Eropa dan seluruh dunia." fox/sin

 

Berita Internasional Lainnya