Jump directly to the content

Realita.co adalah news online yang menyuguhkan berita-berita yang aktual dan terpercaya. Berita yang berasal meliputi peristiwa lokal, regional, nasional hingga internasional. Semuanya disajikan cepat, akurat, menarik dan mendalam.

Realita

Realita

Boks Redaksi

Khusus untuk berita indepth news maupun investigasi, kami menyajikannya secara integral, proporsional, cover both side, independen dan obyektif. Di bawah bendera PT. Realita Aktual Terpercaya, kami berusaha memenuhi tuntutan informasi masyarakat modern yang serba cepat dan instan. Di era digital seperti saat ini, kami yakin bahwa kehadiran kami akan bisa mewarnai khasanah dunia media yang sangat kompetitif.

Kami sadar bahwa kami adalah pendatang baru dalam dunia media (online), karena kami baru berdiri di medio tahun 2014. Untuk itu, kami menerima masukan dan kritik dari pembaca maupun narasumber. Baik berupa komentar di website kami, di media sosial dan email hingga hak jawab. Berikut ini  anggota redaksi kami yang siap memberikan yang terbaik bagi pembaca dan nara sumber: 

Penanggungjawab: Ir. Raden Agus Suprihanto, MSi

Pimpinan Redaksi: Antonius A

Redaktur : Arif Ardliyanto

Reporter: Budi Prasetyo, Yudik Syahputra, Novi Ispinari, Heri Darmawan, Beby Siahaya, M Adi S, Lina Dwi Susanti, Hari Kristanto,  Ika Roosmala, Mulyadi, Adi, Gomes Roberto,  Totok Setiawan, Hendri Arifianto, Juni Harianto, Paulus Nabang, Suprianto, Muhammad, Hamboro, Sadar Laia, Felixianus Ali.

Teknologi Informasi dan Medsos: Igiet Prayoga, Sherly Ema |Administrasi: Rika Nur |Keuangan: Zunaedah

Alamat: Jl.Kesatrian Perum The Taman Dhika Cluster Bromo Blok A9, Desa, Sono, Sidokerto, Buduran, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur, 61252

Telpon: 031 8052190 IHotline: 081331948406 IFollow us: www.realita.co, instagram @redaksirealita, facebook @realita, twitter @co_realita, youtube @redaksirealita.

Email: redaksi@realita.co

Boks Redaksi
TOP
Perang Dagang Hambat

Wisatawan China ke Indonesi

BEIJING (Realita) - Nilai investasi asing asal China di Indonesia sepanjang 2019 mengalami peningkatan yang cukup signifikan, namun devisit perdagangan Indonesia cukup melebar bahkan terburuk dalam beberapa tahun terakhir.

Wisatawan china di bali.

"Diplomasi ekonomi Indonesia selama 2019 di Tiongkok berhasil meningkatkan nilai inbound investasi sebesar 81,3 persen," kata Duta Besar RI untuk China Djauhari Oratmangun dalam laporan berjudul "Capaian Diplomasi Ekonomi Indonesia Tahun 2019 di Tiongkok" yang dilansir Antara di Beijing, Sabtu (18/1/2020).

Ia menyebutkan jumlah proyek investasi dari China yang direalisasikan di Indonesia selama periode Januari-September 2019 mencapai 1.888 unit dengan nilai 3,31 miliar dolar AS.

Pada periode yang sama tahun 2018 jumlah proyek hanya 1.059 unit dengan nilai 1,83 miliar dolar AS.

Selama kuartal III/2019 sebanyak 23 perjanjian kerja sama pengembangan empat koridor ekonomi di Sumatra Utara, Kalimantan Utara, Sulawesi Utara, dan Bali telah ditandatangani.

Perjanjian kerja sama meliputi pengembangan techno park, industrial park, pengolahan limbah, pembangkit tenaga listrik, e-dagang, pengembangan transportasi, pelabuhan, kawasan industri, kawasan ekonomi khusus, pengembangan jaringan telekomunikasi berbasis 5G, dan industri perikanan.

Namun dari sisi hubungan dagang dengan China, Indonesia justru mengalami defisit sebesar 18,4 miliar dolar selama periode Januari-November 2019.

Padahal selama periode Januari-Oktober 2019 devisit perdagangannya masih 15,2 miliar dolar AS sebagaimana data Bank Indonesia Perwakilan Beijing yang diperoleh Antara pada 22 November 2019.

Data Kementerian Kepabeanan China (GACC) menyebutkan bahwa selama periode Januari-November 2019 nilai perdagangan kedua negara tercatat 72,42 miliar dolar AS atau lebih rendah daripada data Badan Pusat Statistik RI yang mencapai 72,66 miliar dolar AS.

Indonesia menempati peringkat ke-16 negara tujuan ekspor China yang pada periode tersebut totalnya mencapai 40,99 miliar dolar AS atau naik 4,02 persen (year on year).

Di sisi lain, Indonesia menempati posisi ke-15 negara pengekspor ke China dengan nilai 31,42 miliar dolar AS yang didominasi oleh kelapa sawit, batu bara, dan buah tropis.

Dari sektor pariwisata, Indonesia kembali gagal memenuhi target penerimaan kunjungan wisatawan asal China karena pada Januari-Oktober 2019 hanya menerima 1.817.130 kunjungan atau berkurang 6,82 persen dibandingkan periode yang sama tahun 2018 yang mencapai 1.950.125 kunjungan.

Kementerian Pariwisata RI telah mematok target 3 juta kunjungan wisatawan asal China pada 2019 atau lebih tinggi dari target 2018 sebesar 2,5 juta.

"Bagi masyarakat sini perang dagang AS-China yang berkepanjangan telah menciptakan ketidakpastian ekonomi sehingga akan memperlambat pertumbuhan wisatawan China ke luar negeri, termasuk Indonesia," kata Dubes Djauhari.

 

Berita Ekonomi Bisnis Lainnya