Jump directly to the content

Realita.co adalah news online yang menyuguhkan berita-berita yang aktual dan terpercaya. Berita yang berasal meliputi peristiwa lokal, regional, nasional hingga internasional. Semuanya disajikan cepat, akurat, menarik dan mendalam.

Realita

Realita

Boks Redaksi

Khusus untuk berita indepth news maupun investigasi, kami menyajikannya secara integral, proporsional, cover both side, independen dan obyektif. Di bawah bendera PT. Realita Aktual Terpercaya, kami berusaha memenuhi tuntutan informasi masyarakat modern yang serba cepat dan instan. Di era digital seperti saat ini, kami yakin bahwa kehadiran kami akan bisa mewarnai khasanah dunia media yang sangat kompetitif.

Kami sadar bahwa kami adalah pendatang baru dalam dunia media (online), karena kami baru berdiri di medio tahun 2014. Untuk itu, kami menerima masukan dan kritik dari pembaca maupun narasumber. Baik berupa komentar di website kami, di media sosial dan email hingga hak jawab. Berikut ini  anggota redaksi kami yang siap memberikan yang terbaik bagi pembaca dan nara sumber: 

Penanggungjawab: Ir. Raden Agus Suprihanto, MSi

Pimpinan Redaksi: Antonius A

Redaktur : Arif Ardliyanto

Reporter: Budi Prasetyo, Yudik Syahputra, Novi Ispinari, Heri Darmawan, Beby Siahaya, M Adi S, Lina Dwi Susanti, Hari Kristanto,  Ika Roosmala, Mulyadi, Adi, Gomes Roberto, Mulyadi, Totok Setiawan, Hendri Arifianto, Juni Harianto, Paulus Nabang, Suprianto, M.Arifin. M.Amin. Muhamad.S, Hamboro.

Teknologi Informasi dan Medsos: Igiet Prayoga, Sherly Ema |Administrasi: Rika Nur |Keuangan: Zunaedah

Alamat: Jl.Kesatrian Perum The Taman Dhika Cluster Bromo Blok A9, Desa, Sono, Sidokerto, Buduran, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur, 61252

Telpon: 031 8052190 IHotline: 081331948406 IFollow us: www.realita.co, instagram @redaksirealita, facebook @realita, twitter @co_realita, youtube @redaksirealita.

Email: redaksi@realita.co

Boks Redaksi
TOP
SBY

Melawan?

REZIM Jokowi ini memang kebangetan,  dia yang makan nangka, SBY yang kena getahnya.

Susilo bambang yudhoyono.

Setidaknya, hal itu terbaca dari keterangan kementerian BUMN yang menarik kronologi bangkrutnya Jiwasraya sejak tahun 2006. 

Wajar jika SBY berang, melalui Staf Pribadi SBY Ossy Dermawan, SBY mengungkapkan menerima sejumlah tamu dan ketika itu ada yang menyampaikan bahwa kasus Jiwasraya mau ditarik mundur ke tahun 2006.

SBY menyebut jika di negeri ini tak satupun yang mau bertanggung jawab tentang kasus Jiwasraya, salahkan saja masa lalu. Namun SBY cukup cerdik, selain mempersilahkan mengusut masa lalu SBY juga menarik Sri Mulyani, Jusuf Kalla, dan pejabat lain saat membantu SBY sebagai pihak yang turut terlibat.

Ini seperti saling mengunci, rezim Jokowi mengunci kasus dengan menarik SBY, SBY mengunci kasus dengan menarik JK dan SMI, begitu seterusnya. Ujung-ujungnya nanti rakyat jadi korban, diminta "tombok" untuk mengganti pembayaran klaim nasabah yang jatuh tempo.

Skenario ini sudah disiapkan oleh Erick Tohir, dengan membuat holding BUMN asuransi. Kelak, holding ini yang menanggung beban pembayaran klaim yang jatuh tempo, kalau kurang tinggal usulkan penambahan Penyertaan Modal Negara (PMN). 

Jadi, tujuan rezim menarik SBY ke pusara kasus Jiwasraya bukan untuk membuang kasus dan memenjarakan SBY, tapi untuk bernego agar anak buah SBY tidak "ribut". Selama ini, geng Demokrat memang cukup "cerewet" mengkritik kasus jiwasraya.

Tujuan rezim adalah agar SBY bisa berkompromi, mau bernego dan menerima solusi holding BUMN asuransi, sekaligus agar SBY "menyemprit" kader Demokrat, agar tak lagi "galak" dalam kasus jiwasraya.

Kita lihatlah kalau satu dua hari Kedepan Andi Arif, Jansen Sitindaon, Ferdinand Hutahaean tiarap, mulai menutup mulut dari diskusi jiwasraya, berarti negosiasi berhasil. Selanjutnya, tinggal mengkondisikan fraksi Demokrat di DPR untuk meloloskan skema holding BUMN asuransi dan skenario penambahan PMN.

Hal ini juga berlaku bagi partai yang lain yang berani buka suara nyaring terkait jiwasraya. Bagi partai yang bungkam, kemungkinan telah membuat kesepakatan politik dengan rezim dan telah mengajukan "mahar" sebagai syarat negosiasi. Atau mereka memang pelaku yang terlibat dalam skandal perampokan jiwasraya.

Kasus ini ujungnya akan antiklimaks, persis seperti Century dan BLBI. Semua rezim punya borok, saya pesimis mereka berani "bongkar-bongkaran".

Untuk meng-close kasus, Kejagung sedang memilah dan memilih kasus mau dihentikan kepada siapa. Strategi lokalisir dan isolasi sedang dijalankan.

Wahai rakyat negeriku, betapa malang nian nasibmu. Para penguasa di negeri ini, ramai-ramai merampok harta rakyat, kemudian membebankan kerugian kembali kepada rakyat.beb

Oleh : Nasrudin Joha

 

Berita Politik Lainnya