Jump directly to the content

Realita.co adalah news online yang menyuguhkan berita-berita yang aktual dan terpercaya. Berita yang berasal meliputi peristiwa lokal, regional, nasional hingga internasional. Semuanya disajikan cepat, akurat, menarik dan mendalam.

Realita

Realita

Boks Redaksi

Khusus untuk berita indepth news maupun investigasi, kami menyajikannya secara integral, proporsional, cover both side, independen dan obyektif. Di bawah bendera PT. Realita Aktual Terpercaya, kami berusaha memenuhi tuntutan informasi masyarakat modern yang serba cepat dan instan. Di era digital seperti saat ini, kami yakin bahwa kehadiran kami akan bisa mewarnai khasanah dunia media yang sangat kompetitif.

Kami sadar bahwa kami adalah pendatang baru dalam dunia media (online), karena kami baru berdiri di medio tahun 2014. Untuk itu, kami menerima masukan dan kritik dari pembaca maupun narasumber. Baik berupa komentar di website kami, di media sosial dan email hingga hak jawab. Berikut ini  anggota redaksi kami yang siap memberikan yang terbaik bagi pembaca dan nara sumber: 

Penanggungjawab: Hadi Sucipto.

Pimpinan Redaksi: Jimmy Ratu Rajah

Redaktur : Arif Ardliyanto, Buyung Budiono.

Reporter: Ahmad Zainy W, Budi Prasetyo, Yudik Syahputra, Novi Ispinari, Heri Darmawan, Beby Siahaya, M Adi S, Mohammad Habibudin, Hari Kristanto,  Ika Roosmala, Endri Soedarto, Gomes Roberto, Willy, Mochammad Rizky, Hendri Arifianto, Juni Harianto, Paulus Nabang, Suprianto, Rika Nur Djannah, Sherly Ema, Zunaidah, M.Arifin.

Teknologi Informasi dan Medsos: Badrul Djazuli, M.Rindra |Design Layout: Tony Basuki |Keuangan: Wiwik Winanti Ningsih.

Alamat: Jl.Kesatrian Perum The Taman Dhika Cluster Bromo Blok A9, Desa, Sono, Sidokerto, Buduran, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur, 61252

Telpon: 031 8052190 IHotline: 081331948406 IFollow us: www.realita.co, instagram @redaksirealita, facebook @realita, twitter @co_realita, youtube @redaksirealita.

Email: redaksi@realita.co

Boks Redaksi
TOP
Sepak Terjang Dua Kurir Narkoba

Jaringan Internasional yang Ditembak Mati Polisi

SURABAYA (Realita) - Dua kurir narkoba yang ditembak mati tim Satreskoba Polrestabes Surabaya pada Minggu (1/12) malam, bukan pemain baru.

Polrestabes Surabaya merilis pengungkapan narkoba jaringan internasional di kamar mayat RSUD dr Soetomo Surabaya.

Selain terlibat dalam jaringan internasional, keduanya juga tergabung dalam kelompok pengedar jaringan Sokobanah Sampang, Madura.

Jaringan tersebut pernah diungkap oleh Polrestabes Surabaya pada 18 November lalu dengan barang bukti 7 kilogram sabu-sabu. Dari catatan kepolisan, salah satu pelaku yang ditembak mati juga merupakan residivis kasus sama dan pernah tergabung dalam pengedar jaringan Aceh.

Kapolrestabes Surabaya Kombes Pol Sandi Nugroho mengatakan, terungkapnya kedua kurir itu juga berdasarkan hasil pengembangan kasus jaringan Sokobanah. Dari situlah, polisi memperoleh informasi jika ada pengiriman 10 kilogram sabu dari Malaysia menuju Surabaya.

Pengiriman 10 kilogram sabu-sabu itu, dibagi dalam 5 kelompok. Masing-masing kelompok membawa 2 kilogram sabu-sabu. Salah satu kelompok yang ditugaskan itu adalah dua kurir yang ditembak mati. Yakni DS warga Malang dan TG warga Sidoarjo.

"Berdasarkan informasi yang kami terima, kelompok yang membawa sabu-sabu ini sudah ada yang tiba di Surabaya. Untuk itu kami kembangkan yaitu di Sukomanunggal. Dengan menangkap pelakunya, kami harapannya bisa mengungkap 8 kilogram lainnya," kata Sandi, Senin (2/12).

Mengetahui keberadaan para pelaku di Sukomanunggal, lanjutnya, tim Satreskoba yang dipimpin Kompol Memo Ardian pun langsung bergerak. Tim lalu melakukan under cover buy untuk menjebak dan menangkap kedua pelaku tersebut.

Namun, rencana itu sudah diketahui pelaku. Sehingga, keduanya nekat melakukan perlawanan. Karena kondisinya membahayakan, polisi menembak kedua pelaku. Keduanya meninggal diperjalanan saat dibawa ke rumah sakit.

"Polrestabes Surabaya tidak akan sungkan melakukan tindakan tegas terukur bagi para bandar dan jaringan narkoba yang ada di Surabaya, dan berani masuk ke Surabaya. Karena bahaya narkoba sangat luar biasa merusak, mental, fisik, sosial, ekonomi, dan generasi kita," tegasnya.

Sandi menambahkan, meski kedua pelaku sudah tidak bernyawa, pihaknya tetap akan berupaya memburu pelaku narkoba lainnya. Dia mengaku, bahwa memang ada beberapa jaringan lainnya yang sedang dalam pengejaran.

Sebelumnya, polisi menembak mati dua kurir sabu-sabu jaringan internasional di wilayah Sukomanunggal Surabaya, Minggu (1/12) malam. Keduanya terpaksa ditembak lantaran berusaha menyerang petugas saat akan ditangkap.

Barang bukti yang diamankan petugas yakni sabu-sabu sebanyak 2 kilogram yang dibungkus dalam kemasan teh China, kemudian dua senjata tajam yaitu pisau penghabisan yang digunakan pelaku untuk melawan petugas, dan beberapa handphone milik pelaku.zai

 

Berita Kriminal Lainnya