Jump directly to the content

Realita.co adalah news online yang menyuguhkan berita-berita yang aktual dan terpercaya. Berita yang berasal meliputi peristiwa lokal, regional, nasional hingga internasional. Semuanya disajikan cepat, akurat, menarik dan mendalam.

Realita

Realita

Boks Redaksi

Khusus untuk berita indepth news maupun investigasi, kami menyajikannya secara integral, proporsional, cover both side, independen dan obyektif. Di bawah bendera PT. Realita Aktual Terpercaya, kami berusaha memenuhi tuntutan informasi masyarakat modern yang serba cepat dan instan. Di era digital seperti saat ini, kami yakin bahwa kehadiran kami akan bisa mewarnai khasanah dunia media yang sangat kompetitif.

Kami sadar bahwa kami adalah pendatang baru dalam dunia media (online), karena kami baru berdiri di medio tahun 2014. Untuk itu, kami menerima masukan dan kritik dari pembaca maupun narasumber. Baik berupa komentar di website kami, di media sosial dan email hingga hak jawab. Berikut ini  anggota redaksi kami yang siap memberikan yang terbaik bagi pembaca dan nara sumber: 

Penanggungjawab: Ir. Raden Agus Suprihanto, MSi

Pimpinan Redaksi: Ir. Raden Agus Suprihanto, MSi

Redaktur : Arif Ardliyanto

Reporter: Budi Prasetyo, Yudik Syahputra, Novi Ispinari, Heri Darmawan, Beby Siahaya, M Adi S, Lina Dwi Susanti, Hari Kristanto,  Ika Roosmala, Mulyadi, Gomes Roberto,  Totok Setiawan, Hendri Arifianto, Juni Harianto, Paulus Nabang, Suprianto, Muhammad, Hamboro, Sadar Laia, Sudiharjo Gilang Premadi, Hazmi, Suwanto.

Teknologi Informasi dan Medsos: Igiet Prayoga, Sherly Ema |Administrasi: Rika Nur |Keuangan: Zunaedah

Alamat: Jl.Kesatrian Perum The Taman Dhika Cluster Bromo Blok A9, Desa, Sono, Sidokerto, Buduran, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur, 61252

Telpon: 031 8052190 IHotline: 081331948406 IFollow us: www.realita.co, instagram @redaksirealita, facebook @realita, twitter @co_realita, youtube @redaksirealita.

Email: redaksi@realita.co

Boks Redaksi
TOP
Serbuan ke Capitol Hill Dikategorikan Terorisme,

Trump Bakal Dipidana

WASHINGTON (Realita) - Setidaknya 25 kasus terorisme domestik tercatat di AS sebagai akibat dari serangan pendemo ke gedung parlemen (Capitol) pada Rabu lalu oleh pendukung Presiden Donald Trump, kata Menteri Angkatan Darat AS, Ryan McCarthy.

Departemen Kehakiman juga menyatakan dua orang lagi ditangkap sehubungan dengan kerusuhan pada Rabu.

Donald Trump.

Jason Crow, anggota DPR Komisi Angkatan Bersenjata, mengatakan bahwa McCarthy mengaku kepadanya bahwa Pentagon mengetahui "kemungkinan ancaman lebih lanjut yang ditimbulkan oleh calon teroris" pada hari-hari hingga pelantikan Presiden terpilih dari Partai Demokrat Joe, Joe Biden pada 20 Januari.

"Senjata laras panjang, bom molotov, alat peledak, dan tali ditemukan, yang menunjukkan bencana yang lebih besar dapat dicegah," kata Crow, mantan anggota pasukan Angkatan Darat dalam ringkasan pembicaraannya dengan McCarthy.

McCarthy meyakinkannya bahwa Pentagon sedang bekerja dengan penegak hukum lokal dan federal untuk mengkoordinasikan persiapan keamanan setelah apa yang dia gambarkan sebagai "pelaporan ancaman penegakan hukum yang tidak memadai" menjelang Rabu lalu.

Senator dari Partai Republik AS pada Minggu meminta Trump untuk mengundurkan diri. Dia mengatakan presiden yang akan habis masa jabatan itu terancam menghadapi kasus pidana setelah penyerbuan gedung Capitol oleh para pendukungnya tak lama setelah dia secara tidak berdasar menantang hasil pemilu 3 November dan mendesak mereka untuk "berperang".

Lima orang tewas dalam serangan itu, termasuk seorang petugas polisi. Seorang petugas polisi lannya yang menghadapi serangan itu kemudian meninggal saat tidak bertugas, tetapi penyebabnya belum dirilis secara resmi.

Crow mengatakan dia menyuarakan keprihatinan besar tentang laporan bahwa anggota militer aktif dan cadangan terlibat dalam serangan itu. Karena itu dia mendesak McCarthy untuk mempercepat penyelidikan dan pengadilan militer dan memastikan tidak ada pasukan yang akan dikerahkan pada 20 Januari yang bersimpati kepada militan domestik.

McCarthy pun setuju untuk mengambil "tindakan tambahan", kata Crow seperti dikutip ChannelNewsAsia.com, Senin (11/1/2021).

Secara terpisah, Departemen Kehakiman menyatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Larry Rendell Brock, asal dari Texas, ditangkap pada Minggu dan didakwa dengan satu dakwaan masuk dengan kekerasan dan perilaku tidak tertib di gedung Capitol.

Pemerintah menuduh Brock diidentifikasi sebagai salah satu individu yang digambarkan memegang peralatan yang digunakan oleh penegak hukum untuk menahan pelaku kejahatan. Eric Gavelek Munchel, dari Tennessee, juga didakwa dengan kekerasan masuk dan perilaku tidak tertib di gedung Capitol.bis/can





 

Berita Internasional Lainnya