Jump directly to the content

Realita.co adalah news online yang menyuguhkan berita-berita yang aktual dan terpercaya. Berita yang berasal meliputi peristiwa lokal, regional, nasional hingga internasional. Semuanya disajikan cepat, akurat, menarik dan mendalam.

Realita

Realita

Boks Redaksi

Khusus untuk berita indepth news maupun investigasi, kami menyajikannya secara integral, proporsional, cover both side, independen dan obyektif. Di bawah bendera PT. Realita Aktual Terpercaya, kami berusaha memenuhi tuntutan informasi masyarakat modern yang serba cepat dan instan. Di era digital seperti saat ini, kami yakin bahwa kehadiran kami akan bisa mewarnai khasanah dunia media yang sangat kompetitif.

Kami sadar bahwa kami adalah pendatang baru dalam dunia media (online), karena kami baru berdiri di medio tahun 2014. Untuk itu, kami menerima masukan dan kritik dari pembaca maupun narasumber. Baik berupa komentar di website kami, di media sosial dan email hingga hak jawab. Berikut ini  anggota redaksi kami yang siap memberikan yang terbaik bagi pembaca dan nara sumber: 

Penanggungjawab: Ir. Raden Agus Suprihanto, MSi

Pimpinan Redaksi: Ir. Raden Agus Suprihanto, MSi

Redaktur : Arif Ardliyanto

Reporter: Budi Prasetyo, Yudik Syahputra, Novi Ispinari, Heri Darmawan, Beby Siahaya, M Adi S, Lina Dwi Susanti, Hari Kristanto,  Ika Roosmala, Mulyadi, Gomes Roberto,  Totok Setiawan, Hendri Arifianto, Juni Harianto, Paulus Nabang, Suprianto, Muhammad, Hamboro, Sadar Laia, Sudiharjo Gilang Premadi, Hazmi, Suwanto.

Teknologi Informasi dan Medsos: Igiet Prayoga, Sherly Ema |Administrasi: Rika Nur |Keuangan: Zunaedah

Alamat: Jl.Kesatrian Perum The Taman Dhika Cluster Bromo Blok A9, Desa, Sono, Sidokerto, Buduran, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur, 61252

Telpon: 031 8052190 IHotline: 081331948406 IFollow us: www.realita.co, instagram @redaksirealita, facebook @realita, twitter @co_realita, youtube @redaksirealita.

Email: redaksi@realita.co

Boks Redaksi
TOP
Soal TNI dan FPI,

Dipo Alam Ingatkan Bencana Tsunami Aceh

JAKARTA (Realita) - Mantan sekretaris kabinet era pemerintahan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) Dipo Alam menilai, ada upaya merenggangkan hubungan harmonis TNI dengan umat Islam dalam kasus penurunan baliho Imam Besar Front Pembela Islam (FPI) Habib Rizieq Shihab.

Di mana kalau lihat sejarah, hubungan TNI dan para ulama begitu dekat, bahkan kedua pihak tersebut yang bersama-sama merumuskan Pancasila.

Dipo Alam.

"Saya tidak percaya kalau TNI memusuhi umat Islam. Musuh TNI itu bukan Habib Rizieq dan FPi. Musuhnya TNI itu ya komunis dan itu ada di Tap MPRS Nomor XXV/MPRS/1966 Tahun 1966," kata Dipo Alam dalam kanal Hersubeno Point di YouTube.

Dia mengingat peristiwa tsunami Aceh, 26 Desember 2004. Hari ke-4 pascatsunami Aceh, Dipo mengunjungi kota serambi Mekah itu.

Dengan mata kepalanya sendiri, Dipo menyaksikan, yang ada di Aceh hanyalah anggota FPI bersama TNI. Mereka mengangkut ribuan mayat ke dalam truk untuk dibawa ke pemakaman.

Begitu juga mayat-mayat yang mengapung, anggota FPI dan TNI lah yang mengangkatnya. Tidak ada pasukan lain selain orang-orang berseragam FPI dan tentara.

"Saya enggak melihat tuh ada parpol warna merah, kuning, hijau yang turun. Itu yang saya lihat FPI. Mereka berbondong-bondong bersama TNI. Saya bergidik melihatnya, mereka tidak kenal lelah dan tidak takut melihat ribuan mayat bergelimpangan,' tuturnya.

Jika kemudian sekarang dilihat seperti bermusuhan, Dipo menegaskan, hal itu tidak seperti keadaan sesungguhnya. Sejatinya TNI itu selalu bersama rakyat termasuk umat Islam.

Dipo berpendapat, ormas-ormas seperti FPI bersuara keras karena melihat adanya intoleransi ekonomi. Sekarang ini, ketimpangan ekonomi sangat nyata.

Pasukan emak-emak yang menyambut sukacita kedatangan Habib Rizieq, kata Dipo, bukan karena masuk kelompok intoleran. Mereka datang karena merasa ada intoleransi ekonomi.

"Pasukan emak-emak ini menyandarkan harapannya kepada Habib Rizieq dan FPI untuk memperjuangkan keadilan ekonomi. Sebab, ada oligarki ekonomi dari kelompok cukong-cukong yang semakin dominan pengaruhnya padahal jumlahnya minoritas," bebernya.

Dipo Alam menambahkan, persoalan dasar bangsa saat ini bukan masalah intoleran dari sisi agama. Melainkan intoleransi ekonomi yang gap-nya makin besar. Bila ini tidak diselesaikan, riak-riak di bawah tidak akan selesai.par

 

Berita Politik Lainnya