Jump directly to the content

Realita.co adalah news online yang menyuguhkan berita-berita yang aktual dan terpercaya. Berita yang berasal meliputi peristiwa lokal, regional, nasional hingga internasional. Semuanya disajikan cepat, akurat, menarik dan mendalam.

Realita

Realita

Boks Redaksi

Khusus untuk berita indepth news maupun investigasi, kami menyajikannya secara integral, proporsional, cover both side, independen dan obyektif. Di bawah bendera PT. Realita Aktual Terpercaya, kami berusaha memenuhi tuntutan informasi masyarakat modern yang serba cepat dan instan. Di era digital seperti saat ini, kami yakin bahwa kehadiran kami akan bisa mewarnai khasanah dunia media yang sangat kompetitif.

Kami sadar bahwa kami adalah pendatang baru dalam dunia media (online), karena kami baru berdiri di medio tahun 2014. Untuk itu, kami menerima masukan dan kritik dari pembaca maupun narasumber. Baik berupa komentar di website kami, di media sosial dan email hingga hak jawab. Berikut ini  anggota redaksi kami yang siap memberikan yang terbaik bagi pembaca dan nara sumber: 

Penanggungjawab: Ir. Raden Agus Suprihanto, MSi

Pimpinan Redaksi: Antonius A

Redaktur : Arif Ardliyanto

Reporter: Budi Prasetyo, Yudik Syahputra, Novi Ispinari, Heri Darmawan, Beby Siahaya, M Adi S, Lina Dwi Susanti, Hari Kristanto,  Ika Roosmala, Mulyadi, Adi, Gomes Roberto,  Totok Setiawan, Hendri Arifianto, Juni Harianto, Paulus Nabang, Suprianto, Muhammad, Hamboro, Sadar Laia, Felixianus Ali.

Teknologi Informasi dan Medsos: Igiet Prayoga, Sherly Ema |Administrasi: Rika Nur |Keuangan: Zunaedah

Alamat: Jl.Kesatrian Perum The Taman Dhika Cluster Bromo Blok A9, Desa, Sono, Sidokerto, Buduran, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur, 61252

Telpon: 031 8052190 IHotline: 081331948406 IFollow us: www.realita.co, instagram @redaksirealita, facebook @realita, twitter @co_realita, youtube @redaksirealita.

Email: redaksi@realita.co

Boks Redaksi
TOP
Spanyol Kuwalahan Atasi

Gelombang Corona Jilid 2

MADRID (Realita) - Pandemi virus Corona yang menerjang Madrid membuat pemerintah Spanyol memberlakukan keadaan darurat selama 15 hari.

Masyarakat Madrid tampak menjaga jarak sambil terus memakai masker.

Kebijakan itu dilakukan untuk menurunkan tingkat infeksi Covid-19 di Ibu Kota setelah pengadilan membatalkan penguncian (lockdown) parsial yang diberlakukan seminggu lalu.

Spanyol akan memberlakukan pembatasan pergerakan di Ibu Kota Madrid dan sembilan kota terdekat.

Madrid telah berada di tengah-tengah perselisihan politik, dengan otoritas kota yang dikuasai kelompok kanan-tengah menantang tuntutan pemerintah Sosialis.

"Kasus menurun dan keadaan darurat tidak bisa dibenarkan," kata pejabat kota seperti dilansir dari BBC, Jumat (8/10/2020).

Menteri Kesehatan Madrid Enrique Ruiz Escudero menegaskan bahwa langkah-langkah yang sudah ada berhasil dan perintah pemerintah nasional adalah tindakan yang tidak akan dipahami oleh warga Madrid.

Jumat malam lalu, semua pergerakan yang tidak penting masuk dan keluar Madrid dan sembilan kota lainnya dilarang, meskipun ada tentangan dari otoritas lokal.

Ketika pengadilan memenangkan gugatan mereka pada Kamis malam, Perdana Menteri Pedro Sanchez memutuskan untuk bergerak cepat, menjelang liburan akhir pekan, dengan warga Spanyol merayakan hari nasional mereka pada hari Senin.

Sanchez mengadakan pertemuan Kabinet darurat pada Jumat pagi guna mempertimbangkan memberlakukan keadaan darurat bagi Madrid dan wilayah sekitarnya.

Keadaan darurat memberi pemerintah nasional kekuasaan yang luar biasa pada saat krisis untuk sementara waktu membatasi hak konstitusional warga negara. Dalam kasus ini, kebebasan bergerak mereka akan dibatasi dengan memulai kembali kontrol perimeter di Madrid dan beberapa kota terdekat yang juga mencatat tingkat penularan tinggi.

Keadaan darurat nasional yang jauh lebih ketat yang dimulai dengan pengurungan di rumah telah diterapkan oleh pemerintah dari Maret hingga Juni dan berhasil mengendalikan gelombang pertama virus penyebab Covid-19 di Spanyol. Sejak berakhirnya gelombang pertama, sejumlah daerah telah mendapatkan kembali kendali atas kebijakan kesehatan dan respon mereka dalam pengendalian wabah bervariasi. Beberapa telah menerapkan penguncian perimeter di sekitar area atau kota dengan kelompok virus.bc

 

Berita Internasional Lainnya