Jump directly to the content

Realita.co adalah news online yang menyuguhkan berita-berita yang aktual dan terpercaya. Berita yang berasal meliputi peristiwa lokal, regional, nasional hingga internasional. Semuanya disajikan cepat, akurat, menarik dan mendalam.

Realita

Realita

Boks Redaksi

Khusus untuk berita indepth news maupun investigasi, kami menyajikannya secara integral, proporsional, cover both side, independen dan obyektif. Di bawah bendera PT. Realita Aktual Terpercaya, kami berusaha memenuhi tuntutan informasi masyarakat modern yang serba cepat dan instan. Di era digital seperti saat ini, kami yakin bahwa kehadiran kami akan bisa mewarnai khasanah dunia media yang sangat kompetitif.

Kami sadar bahwa kami adalah pendatang baru dalam dunia media (online), karena kami baru berdiri di medio tahun 2014. Untuk itu, kami menerima masukan dan kritik dari pembaca maupun narasumber. Baik berupa komentar di website kami, di media sosial dan email hingga hak jawab. Berikut ini  anggota redaksi kami yang siap memberikan yang terbaik bagi pembaca dan nara sumber: 

Penanggungjawab: Hadi Sucipto.

Pimpinan Redaksi: Jimmy Ratu Rajah

Redaktur : Arif Ardliyanto, Buyung Budiono.

Reporter: Ahmad Zainy W, Budi Prasetyo, Yudik Syahputra, Novi Ispinari, Heri Darmawan, Beby Siahaya, M Adi S, Mohammad Habibudin, Hari Kristanto, Yudi Gunawan, Indra Habib Purwanto,  Ika Roosmala, Endri Soedarto, Gomes Roberto, Willy, Mochammad Rizky, Hendri Arifianto, Juni Harianto, Paulus Nabang, Suprianto, Rika Nur Djannah, Sherly Ema, Zunaidah, M.Arifin.

Teknologi Informasi dan Medsos: Badrul Djazuli, M.Rindra |Design Layout: Tony Basuki |Keuangan: Wiwik Winanti Ningsih.

Alamat: Jl.Kesatrian Perum The Taman Dhika Cluster Bromo Blok A9, Desa, Sono, Sidokerto, Buduran, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur, 61252

Telpon: 031 8052190 IHotline: 081331948406 IFollow us: www.realita.co, instagram @redaksirealita, facebook @realita, twitter @co_realita, youtube @redaksirealita.

Email: redaksi@realita.co

Boks Redaksi
TOP
Sssttt..Ada Aliens

di Planet Mars

WASHINGTON (Realita) - NASA baru-baru ini mengeluarkan bantahan terhadap pengakuan seorang senior ilmuwannya yang menyebut sebenarnya sudah ditemukan kehidupan alien di Mars sekitar 50 tahun lalu.

Untuk informasi, beberapa waktu lalu seorang mantan ilmuwan NASA bernama Gilbert Levin mengaku bahwa badan antariksa itu sebenarnya sudah menemukan bukti adanya alien di Mars pada 1970.

Planet mars.

Levin sendiri merupakan salah satu ilmuwan yang ikut menyiapkan misi Viking untuk menjelajah Mars. Perlu diketahui, misi Viking merupakan upaya NASA yang mengirimkan dua pesawat luar angkasa ke Mars untuk mengumpulkan data mengenai planet tersebut. 

Menurutnya, selang enam tahun usai peluncuran misi itu, NASA sebenarnya menangkap sinyal ada pergerakan di permukaan Mars, tapi tidak dihiraukan.

"Opini kolektif dari mayoritas komunitas ilmiah tidak percaya hasil dari eksperimen Viking merupakan bukti yang luar biasa," tutur juru bicara NASA Allard Beutel seperti dikutip dari Daily Mail, Selasa (22/10/2019).

Kendati belum menemukan bukti adanya kehidupan di luar Bumi, NASA sendiri mengaku masih terus menjelajah Tata Surya. Hal ini sekaligus untuk menjawab beberapa pertanyaan, termasuk kemungkinan adanya kehidupan selain di Bumi.

NASA sendiri sudah melakukan sejumlah penjelajahan untuk meneliti wilayah planet lain, mulai dari permukaan hinggas atmosfernya. Seluruh upaya itu dilakukan untuk mencari tanda dan jawaban dari pertanyaan apakah manusia benar-benar sendiri di alam semesta.

Sebelumnya, Levin menulis di Scientific American bahwa misi ke Mars sebenarnya berhasil membawa bukti bahwa planet tersebut mendukung kehidupan. Secara spesifik, dia menyebut misi yang dilakukan pada 1970.

"Apa bukti yang menentang kemungkinan adanya kehidupan di Mars? Fakta yang mengejutkan, tidak ada," tulisnya. Dia pun menyebut sejumlah studi laboratorium menemukan bahwa beberapa mikroorganisme dapat bertahan hidup dan tumbuh di Mars.

Dia mengatakan salah satunya adalah eksperimen dari misi 1970 yang diberi nama Labeled Release life detection. Ketika itu, Lewis sendiri yang mempelopori eksperimen tersebut.

Levin mengatakan, dalam upayanya menemukan kehidupan di Mars, dia mencoba menggabungkan sampel tanah Mars dengan senyawa organik, untuk mencari tanda-tanda karbon dioksida.

"Mikroorganisme apapun yang hadir di tanah dapat memetabolisme senyawa dan menghasilkan karbon dioksida," tulis Levin. Hasilnya, eksprimen itu menunjukkan hal yang positif.

Meski sukses, eksperimen NASA selanjutnya ternyata tidak berhasil menemukan mikroorganisme yang spesifik dapat melakukan hal itu. NASA beralasan eksperimen itu tidak punya bukti jelas kehadiran mikroorganisme yang hidup di tanah sekitar wilayah pendaratan di Mars.

 

Berita Iptek dan Digital Lainnya