Jump directly to the content

Realita.co adalah news online yang menyuguhkan berita-berita yang aktual dan terpercaya. Berita yang berasal meliputi peristiwa lokal, regional, nasional hingga internasional. Semuanya disajikan cepat, akurat, menarik dan mendalam.

Realita

Your Sun

Boks Redaksi

Khusus untuk berita indepth news maupun investigasi, kami menyajikannya secara integral, proporsional, cover both side, independen dan obyektif. Di bawah bendera PT. Realita Aktual Terpercaya, kami berusaha memenuhi tuntutan informasi masyarakat modern yang serba cepat dan instan. Di era digital seperti saat ini, kami yakin bahwa kehadiran kami akan bisa mewarnai khasanah dunia media yang sangat kompetitif.

Kami sadar bahwa kami adalah pendatang baru dalam dunia media (online), karena kami baru berdiri di medio tahun 2014. Untuk itu, kami menerima masukan dan kritik dari pembaca maupun narasumber. Baik berupa komentar di website kami, di media sosial dan email hingga hak jawab. Berikut ini  anggota redaksi kami yang siap memberikan yang terbaik bagi pembaca dan nara sumber: 


Penanggungjawab: Hadi Sucipto. |Pimpinan Redaksi: Antonius Suhendri. |Redaktur : Buyung Budiono, Agum Gumerlam |Editor: Adi Wicaksono. |

Reporter: Ahmad Zainy W, Budi Prasetyo, Yudik Syahputra, Adi Wardhono, Novi Ispinari, Achmad Ali, Heri Darmawan, Beby Siahaya, M Adi S, Kurniawan, Andik Kartika, Mohammad Habibudin, Hari Kristanto, Rionaldi, Rossy, Indra Habib Purwanto, Muhamad Amin, Arifin, Ika Roosmala, Endri Soedarto, Gomes Roberto, Willy, Mochammad Rizky, Herry Irawan, SH.

Teknologi Informasi: Badrul Djazuli. |Design Layout: Tony Basuki, Ibnu Mas’ud | Marketing: Totok Handoko. |Bendahara : Wiwik Winanti Ningsih.

Boks Redaksi
TOP
Tiket Terjual Habis,

Tapi Masih Ada Bangku Kosong?

JAKARTA (Realita) - Banyak yang bertanya kepada saya soal tiket Asian Games 2018.

Erick Thohir.

Dari beragam pertanyaan yang masuk, umumnya pesan yang ingin disampaikan sama, yakni 'kenapa tiket habis sedangkan masih ada kursi kosong di dalam stadion?'

Pertanyaan ini lazim diutarakan setiap perhelatan ajang multievent berlangsung. Ini bukan pertanyaan yang baru diutarakan di Asian Games 2018, tapi juga di Olimpiade Beijing 2008 dan London 2012. 

Jawaban atas pertanyaan seputar persoalan tiket di Beijing, London, dan Jakarta-Palembang pun sama. Lewat tulisan ini saya harap bisa menjelaskan kepada masyarakat. 

Pertama-tama harus kita syukuri bahwa banyaknya pertanyaan soal tiket Asian Games 2018 menandakan antusiasme besar masyarakat kita. Sebab salah satu kunci sukses sebuah multievent adalah antusiasme penonton. Indonesia jelas memiliki segala prasyarat soal antusiasme ini.  

Rata-rata, pertandingan olahraga populer yang dipertandingkan di Asian Games 2018 seperti basket, sepak bola, dan bulu tangkis, angka penjualan tiketnya nyaris selalu 100 persen. Ini terutama saat atlet Indonesia bertanding. 

Antusiasme penonton terhadap Asian Games 2018 bisa dibandingkan dengan ajang sekelas Olimpiade. Hampir sama seperti Asian Games 2018, Olimpiade Beijing mencatat persentase rata-rata penjualan tiket mencapai 96 persen. Sedangkan Olimpiade London 2012 masih menjadi multievent olahraga dengan antusiasme penonton tertinggi dengan angka persentase penjualan tiket sebesar 97 persen. 

Bangku umum dan bangku khusus

Dengan angka penjualan di atas 95 persen, ternyata tetap ada bangku kosong di Beijing 2008, London 2012, maupun Asian Games 2018. Meski tiket 100 persen ludes, ternyata saat disaksikan di layar kaca masih ada beberapa sudut bangku stadion yang kosong. 

Mungkin beberapa dari Anda semakin bertanya-tanya mengapa hal ini bisa terjadi?

Perlu diketahui bersama bahwa secara umum bangku yang ada di stadion tempat berlangsungnya ajang multievent terbagi pada dua jenis. Yang pertama adalah bangku umum yang dijual terbuka kepada masyarakat. Jenis kedua adalah bangku khusus yang tak dijual.

Bangku yang dijual terbuka ini angkanya paling banyak. Inilah yang selama ini dijual pada masyarakat via online dan on the spot yang cepat habis. Sedangkan bangku khusus biasanya dialokasikan untuk wartawan, atlet, perwakilan negara peserta, federasi olahraga dunia, hingga perwakilan sponsor. Nah yang kerap Anda saksikan ada beberapa yang kosong adalah bangku jenis kedua ini.

Tapi, bangku khusus tersebut bukannya kosong setiap saat. Sebab banyak juga dari perwakilan negara sahabat yang baru datang ke stadion pada pertengahan pertandingan. Sebab mereka harus berkeliling ke berbagai venue untuk mengecek atletnya di berbagai cabang. 

Di sisi lain, bangku khusus ini adalah aturan yang berlaku di setiap multievent. Panitia diwajibkan memberi fasilitas bangku khusus kepada sejumlah pihak yang berkaitan langsung dengan atlet, kontingen, atau penyelenggaraan ajang multievent. Sehingga alokasi bangku khusus ini menjadi sebuah standar kelaziman yang berlaku umum di setiap multievent. 

Tapi tak selamanya bangku yang kosong ini terkait dengan bangku khusus. Demi alasan keamanan, tak semua bangku dijual kepada umum. Sebab, stadion tetap memerlukan beberapa ruang kosong untuk pergerakan petugas keamanan di tribun maupun jalur evakuasi. Ini adalah standar operasi keamanan yang berlaku untuk kepentingan darurat.

Terlepas dari semua itu, kami semua di kepanitiaan Asian Games 2018 menyadari dan mengapresiasi antusiasme besar masyarakat untuk menyaksikan atlet-atlet berlaga di Asian Games 2018. Antusiasme besar ini tentu memuat tanggung jawab yang besar bagi kami, panitia Asian Games 2018, untuk terus meningkatkan kualitas pelayanan.

Sebagai salah satu bentuk pelayanan, kami selaku panitia menyediakan fasilitas nonton bareng di layar raksasa yang terletak di area Asian Fest yang berada di kompleks Gelora Bung Karno. Ini sebagai salah satu wadah menampung besarnya antusiasme. Sebab kami sadar antusiasme yang berjumlah puluhan bahkan ratusan ribu itu tak sebanding dengan kapasitas bangku stadion, seperti Istora, yang hanya sanggup menampung 7.166 orang. 


Oleh: Erick Thohir‎*

*penulis adalah Ketua Panitia Penyelenggaran Asian Games 2018 (Inasgoc) dan Ketua Komite Olimpiade Indonesia.

 

Berita Sosok Lainnya