Jump directly to the content

Realita.co adalah news online yang menyuguhkan berita-berita yang aktual dan terpercaya. Berita yang berasal meliputi peristiwa lokal, regional, nasional hingga internasional. Semuanya disajikan cepat, akurat, menarik dan mendalam.

Realita

Realita

Boks Redaksi

Khusus untuk berita indepth news maupun investigasi, kami menyajikannya secara integral, proporsional, cover both side, independen dan obyektif. Di bawah bendera PT. Realita Aktual Terpercaya, kami berusaha memenuhi tuntutan informasi masyarakat modern yang serba cepat dan instan. Di era digital seperti saat ini, kami yakin bahwa kehadiran kami akan bisa mewarnai khasanah dunia media yang sangat kompetitif.

Kami sadar bahwa kami adalah pendatang baru dalam dunia media (online), karena kami baru berdiri di medio tahun 2014. Untuk itu, kami menerima masukan dan kritik dari pembaca maupun narasumber. Baik berupa komentar di website kami, di media sosial dan email hingga hak jawab. Berikut ini  anggota redaksi kami yang siap memberikan yang terbaik bagi pembaca dan nara sumber: 

Penanggungjawab: Ir. Raden Agus Suprihanto, MSi

Pimpinan Redaksi: Antonius A

Redaktur : Arif Ardliyanto

Reporter: Budi Prasetyo, Yudik Syahputra, Novi Ispinari, Heri Darmawan, Beby Siahaya, M Adi S, Lina Dwi Susanti, Hari Kristanto,  Ika Roosmala, Mulyadi, Adi, Gomes Roberto, Mulyadi, Totok Setiawan, Hendri Arifianto, Juni Harianto, Paulus Nabang, Suprianto, M.Arifin. M.Amin. Muhamad.S, Hamboro.

Teknologi Informasi dan Medsos: Igiet Prayoga, Sherly Ema |Administrasi: Rika Nur |Keuangan: Zunaedah

Alamat: Jl.Kesatrian Perum The Taman Dhika Cluster Bromo Blok A9, Desa, Sono, Sidokerto, Buduran, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur, 61252

Telpon: 031 8052190 IHotline: 081331948406 IFollow us: www.realita.co, instagram @redaksirealita, facebook @realita, twitter @co_realita, youtube @redaksirealita.

Email: redaksi@realita.co

Boks Redaksi
TOP
TOT bareng BI

dan MUI Jateng

SEMARANG (Realita)  Berbelanja lebaran dengan berlebihan sangat tidak dibenarkan dalam Islam.

Foto bersama ketum MUI Jateng dan Para Nara Sumber.

Tuntunannya, agar ibadah puasa sempurna kewajiban terkait kebendaan, zakat, infak, sedekah, wakaf, hibah, harus dipenuhi dulu. Setelah itu baru berbelanja lebaran sesuai kebutuhan bukan sesuai keinginan.

Penegasan tersebut dikemukakan Wakil Ketua Umum MUI Jawa Tengah Prof Dr KH Ahmad Rofiq MA, pada Trinning of Trainner (TOT) tentang bersosialisasi “Belanja Bijak Menjelang Lebaran 1441 Hijriyah”. TOT yang dibuka Ketum MUI Jawa Tengah Dr KH Ahmad Darodji, MSi, diselenggarakan di Ruang Suwelagiri, Kantor Perwakilan Bank Indonesia (BI) Jateng, Selasa (19/5/2020), dalam upaya menekan kenaikan harga kebutuhan pokok masyarakat menjelang lebaran. 

Tampil pula sebagai narasumber Ketum MUI Jateng Dr KH Ahmad Darodji MSi dan Kepala Group Advisory dan Pengembangan Ekonomi KPw Bank Indonesia Jawa Tengah, Iss Savitri Hafid. TOT diikuti para ulama dan ustads di Jateng.

TOT ini, kata Iss Savitri Hafid, sebagai edukasi mengendalikan inflasi dan imbauan untuk berkonsumsi secara bijak di saat lebaran. “Kita gunakan pendekatan agama untuk edukasi ini,” tegasnya. 

Prof Rofiq menegaskan, agar dapat memenuhi semua kebutuhan penyempurnaan puasa dan lebaran, umat Islam harus pandai mengatur belanja, karena dalam waktu bersamaan, Islam memerintahkan untuk menyiapkan tabungan dunia dan akhirat. Tabungan dunia, karena kita diperintahkan berbuat untuk urusan dunia seakan hidup selamanya dan berbuat urusan akhirat, kita diperintahkan bersungguh-sungguh, seakan-akan akan mati besok pagi.

“Mari kita taati Firman Allah dalam Qur’an Surat Al-Furqon ayat 67, agar kita selamat dan tidak termasuk golongan orang-orang yang memubadzirkan barang, karena pemborosan adalah bagian dari sikap dan bersaudara dengan syaithan,” pintanya.

Sebelumnya, Ketum MUI Jateng Kiai Darodji menengarai, iming-iming diskon dalam situasi lebaran, berpotensi memicu orang untuk memborong barang-barang, meski kadang barang tersebut tidak diperlukan. Masyarakat tergiur hanya karena harga murah. Padahal, diskon seperti itu hanya sebagai pancingan agar barang-barang yang terbeli semakin banyak.

“Pada gilirannya pengusaha tidak pernah rugi dengan penawaran diskon seperti itu, maka masyarakat perlu waspada, karena cara memborong seperti itu akan memicu inflasi sehingga nilai mata uang kita semakin berkurang,” tegasnya. 

Di sisi lain, harga-harga kebutuhan lebaran yang naik tajam sebagai penyebab inflasi. Ketika lebaran berakhir, harga barang turunnya tidak bisa normal. Misalnya saat lebaran harga naik Rp 25, maka ketika usai lebaran penurunan tidak sebesar Rp 25, tetapi hanya Rp 20. Hal ini yang memicu inflasi. “Belanjalah kebutuhan lebaran seperlunya tidak perlu berlebihan,” pintanya.

Kepala Perwakilan BI Jateng Suko Wardoyo menegaskan,  semakin besar inflasi, maka semakin rugi karena nilai tukar rupiah menyusut. Bila sebelum inflasi gaji cukup untuk kebutuhan hidup, karena inflasi akhirnya menjadi tidak cukup. Maka inflasi harus dikendalikan agar nilai uang tidakn susut dicuri inflasi.

Menurut Sukjo Wardoyo, ada lima penyebab inflasi, antara lain gangguan produksi, kenaikan biaya produksi, distribusi yang tidak lancar, konsumsi masyarakat yang naik serta ekspektasi harga. 

Kepala Group Advisory dan Pengembangan Ekonomi KPw BI Jateng, Iss Savitri Hafid menegaskan, inflasi berpotensi memperbanyak angka kemiskinan, akibat nilai rupiah merosot dan tidak dapat mencukupi kebutuhan keluarga. Kemiskinan akibat inflasi kini dapat melanda masyarakat umum seperti 1998 saat krisis ekonomi. Maka, BI sekuat tenaga menekan laju inflasi antara lain lewat pengetatan suku bunga perbankan.

Misalnya di awal Ramadan ini, katanya, diwarnai krisis pasokan gua pasir sehingga memicu kenaikan inflasi. Salah satu cara mengatasinya dengan dilakukan operasi pasar hingga harga menjadi normal kembali.ham

 

Berita Gaya Hidup Lainnya