Jump directly to the content

Realita.co adalah news online yang menyuguhkan berita-berita yang aktual dan terpercaya. Berita yang berasal meliputi peristiwa lokal, regional, nasional hingga internasional. Semuanya disajikan cepat, akurat, menarik dan mendalam.

Follow The Sun

Your Sun

Boks Redaksi

Khusus untuk berita indepth news maupun investigasi, kami menyajikannya secara integral, proporsional, cover both side, independen dan obyektif. Di bawah bendera PT. Realita Aktual Terpercaya, kami berusaha memenuhi tuntutan informasi masyarakat modern yang serba cepat dan instan. Di era digital seperti saat ini, kami yakin bahwa kehadiran kami akan bisa mewarnai khasanah dunia media yang sangat kompetitif.

Kami sadar bahwa kami adalah pendatang baru dalam dunia media (online), karena kami baru berdiri di medio tahun 2014. Untuk itu, kami menerima masukan dan kritik dari pembaca maupun narasumber. Baik berupa komentar di website kami, di media sosial dan email hingga hak jawab. Berikut ini  anggota redaksi kami yang siap memberikan yang terbaik bagi pembaca dan nara sumber: 


Penanggungjawab: Hadi Sucipto. |Pimpinan Redaksi: Antonius Suhendri. |Redaktur : Buyung Budiono, Agum Gumerlam |Editor: Adi Wicaksono. |

Reporter: Ahmad Zainy W, Budi Prasetyo, Yudik Syahputra, Adi Wardhono, Novi Ispinari, Achmad Ali, Heri Darmawan, Beby Siahaya, M Adi S, Kurniawan, Andik Kartika, Mohammad Habibudin, Hari Kristanto, Rionaldi, Rossy, Indra Habib Purwanto.

Teknologi Informasi: Badrul Djazuli. |Design Layout: Aries Nasrudin, Ibnu Mas’ud | Marketing: Totok Handoko. |Bendahara : Wiwik Winanti Ningsih.

Boks Redaksi
TOP
Trading House Cetak Omzet Rp 234,

66 Miliar


SIDOARJO (Realita)-  Manajemen PT Puspa Agro terus meningkatkan peran ekonominya dalam membantu meningkatkan nilai tambah petani di Jatim.

Dirut Puspa Agro, Abdullah Muchibuddin.

Di antaranya, ditunjukkan dengan menggejot kinerja salah satu sayap bisnisnya, yakni divisi Trading House melalui capaian omzet pemasaran hasil panen petani.
Untuk memacu kinerja yang lebih baik lagi, pengembangan bisnis terus dilakukan, di antaranya menjalin kerja sama dan mengembangkan jejaring bisnis dengan mitra-mitra usaha di berbagai daerah di Indonesia.
Pengoperasian unit trading house dimaksudkan untuk memaksimalkan serapan hasil panen petani (termasuk nelayan, dan peternak) di Jatim. Pada gilirannya, nilai tambah  mereka pun bisa meningkat seiring meningkatnya serapan hasil panen yang didistribusikan ke sejumlah mitra bisnis Puspa Agro.
Saat dimulainya pengelolaan unit Trading House,pertengahan 2014 lalu, serapan terhadap hasil panen  petani, nelayan, dan peternak Jatim baru tercatat 780 ton dengan nilai transaksi Rp 14,37 miliar. Tahun 2015 capaian itu meningkat drastis menjadi Rp 78 miliar dari total volume 5.485 ton. Tahun 2016 mengalami lonjakan sangat drastis, dengan serapan sebanyak 33.268 ton dengan nilai Rp 279,12 miliar.
Tahun 2017 ini, kinerja Trading House diyakini kembali meroket melampaui capaian tahun lalu. Hingga semester I (Januari-Juni), serepan hasil panen petani oleh Puspa Agro tercatat 30.946 ton dengan nilai Rp 234,66 miliar. Hingga akhir tahun, omzet Trading House dalam menyerap hasil panen petani diprediksi mampu menembus angka Rp 400 miliar.
“Kami terus memaksimalkan peran ekonomi Puspa Agro sebagai pusat perdagangan sektor agro dan menjadi barometer di Indonesia. Salah satunya lewat salah satu sayap bisnis kami, yakni Trading House. Selain itu, terus kami upayakan untuk meningkatkan pengelolaan pasar induk dan sektor lain lain untuk memaksimalkan kinerja Puspa Agro,” kata Dirut PT Puspa Agro, Abdullah Muchibuddin, Selasa (19/9/2017)
Tentang capaian Trading House yang terus meningkat, lanjut Muchibuddin, saat didampingi Humasnya, Suhartoko, hal ini didominasi bahan pokok, seperti beras, jagung, kopi, ikan, ayam frozen, telor, dan daging. Dan, pada semester I 2017 ini, beras mendominasi nilai transaksi dengan capaian Rp 227,02 miliar dari volume 30.468 ton. Capaian itu disusul gula sebanyak 12 ton dengan nilai Rp 192,35 juta.
Dioperasikan sejak pertengahan 2014, divisi khusus yang bertugas melakukan akselerasi dalam menyerap hasil panen petani Jatim,  terus melakukan terobosan pasar untuk memaksimalkan peran ekonominya dalam meningkatkan nilai tambah petani. Komitmen itu diimplementasikan dalam aksi terus melakukan pengembangan wilayah dan volume serapan hasil panen petani, nelayan, dan peternak di berbagai daerah di Jatim.  Di sisi lain, terobosan menjalin kerja sama dengan mitra bisnis untuk mempercepat pemasaran aneka komoditas yang diserap dari petani, juga terus dilakukan.
Puspa Agro melakukan terobosan pemasaran melalui kerja sama strategis dengan PT Perusahaan Perdagangan Indonesia (Persero). Kerja sama pemasaran ini sekaligus sebagai perluasan pangsa pasar, karena baik Puspa Agro maupun Perusahaan Perdagangan Indonesia (PPI) memiliki segmen dan sasaran pasar yang beragam.
Kerja sama juga dilakukan dengan PT Bulog Divre  Surabaya Selatan dalam menyerap beras petani di kawasan Mojokerto, Jombang dan sekitarnya. Demikian juga, kerja sama dijalin dengan perusahaan-perusahaan katering skala nasional yang biasa melayani perusahaan-perusahaan pengeboran minyak (outsource) di antaranya PT Pangansari Utama untuk memenuhi permintaan katering di Freeport, PT Indocater (Tangguh dan beberapa daerah di Indonesia Timur).
Hal yang sama juga dilakukan Puspa Agro dengan PT Aero Catering Service (ACS) dan PT Nusantari Sentosa Pratama yang melayani kawasan Jakarta, Balikpapan, dan Tarakan. Sedangkan kerja sama dengan Rumah Sakit PHC dijalin melalui anak perusahaannya, PT Prima Citra Nutrindo untuk melayani sekitar 20 rumah sakit di Surabaya.
Untuk pemasaran aneka jenis ikan, Puspa Agro menjalin kerja sama dengan PT Perikanan Nusantara (BUMN). Selain itu, kerja sama juga dijalin dengan pengelola pasar di berbagai provinsi di Indonesia untuk mengembangkan bisnis sektor agro.
Sementara dengan Universitas Brawijaya Malang, kerja sama dilakukan pada berbagai bidang terkait dengan pemberdayaan petani, mulai penelitian, peningkatan produksi, hingga pemasaran komoditas yang dihasilkan petani. Dan, hasil nyata kerja sama yang baru berlangsung beberapa bulan, sudah melahirkan produk beras dengan merek Puspa Agro yang siap dikonsumsi masyarakat.im

 

Berita Ekonomi Bisnis Lainnya