Jump directly to the content

Realita.co adalah news online yang menyuguhkan berita-berita yang aktual dan terpercaya. Berita yang berasal meliputi peristiwa lokal, regional, nasional hingga internasional. Semuanya disajikan cepat, akurat, menarik dan mendalam.

Realita

Realita

Boks Redaksi

Khusus untuk berita indepth news maupun investigasi, kami menyajikannya secara integral, proporsional, cover both side, independen dan obyektif. Di bawah bendera PT. Realita Aktual Terpercaya, kami berusaha memenuhi tuntutan informasi masyarakat modern yang serba cepat dan instan. Di era digital seperti saat ini, kami yakin bahwa kehadiran kami akan bisa mewarnai khasanah dunia media yang sangat kompetitif.

Kami sadar bahwa kami adalah pendatang baru dalam dunia media (online), karena kami baru berdiri di medio tahun 2014. Untuk itu, kami menerima masukan dan kritik dari pembaca maupun narasumber. Baik berupa komentar di website kami, di media sosial dan email hingga hak jawab. Berikut ini  anggota redaksi kami yang siap memberikan yang terbaik bagi pembaca dan nara sumber: 

Penanggungjawab: Hadi Sucipto.

Pimpinan Redaksi: Jimmy Ratu Rajah

Redaktur : Arif Ardliyanto, Buyung Budiono.

Reporter: Ahmad Zainy W, Budi Prasetyo, Yudik Syahputra, Novi Ispinari, Heri Darmawan, Beby Siahaya, M Adi S, Mohammad Habibudin, Hari Kristanto,  Ika Roosmala, Endri Soedarto, Gomes Roberto, Willy, Mochammad Rizky, Hendri Arifianto, Juni Harianto, Paulus Nabang, Suprianto, M.Arifin. M.Amin. Muhamad.S.

Teknologi Informasi dan Medsos: Badrul Djazuli, M.Rindra |Design Layout: Tony Basuki |Keuangan: Wiwik Winanti Ningsih.

Alamat: Jl.Kesatrian Perum The Taman Dhika Cluster Bromo Blok A9, Desa, Sono, Sidokerto, Buduran, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur, 61252

Telpon: 031 8052190 IHotline: 081331948406 IFollow us: www.realita.co, instagram @redaksirealita, facebook @realita, twitter @co_realita, youtube @redaksirealita.

Email: redaksi@realita.co

Boks Redaksi
TOP
Tunjangan Untuk

Penduduk Eropa

JAKARTA (Realita) - Seperti telah menjadi trend tersendiri, beberapa negara di Eropa memberi tunjangan untuk warganya.

Ilustrasi Euro

Setelah Kanada, Belanda, dan Finlandia yang sudah menggelar studi terkait itu sejak tahun lalu. Ketiga negara itu mengekor Swiss yang berkeinginan memberikan tunjangan sebesar 2.500 francs atau USD 2.500, setara Rp 34 juta, per bulan untuk setiap individu dewasa. Sedangkan untuk anak-anak besaran tunjangannya seperempat dari orang dewasa. Seperti diungkapkan Bloomberg, kemarin, pemerintah Swiss bakal menggelar referendum untuk memutuskan nasib progam tunjangan kesejahteraan tanpa syarat tersebut pada 5 Juni mendatang. Inisiatif bertujuan untuk meningkatkan taraf hidup ini mendapat kesempatan untuk direferendum setelah proposalnya didukung lebih dari 100 ribu orang. "Ini tidak seperti yang Anda lihat, kemiskinan ekstrem di Swiss," kata Andreas Ladner, profesor ilmu politik di Universitas Lausanne. "Tapi di Swiss memang ada segelintir orang yang tak punya cukup uang, dan ada juga sedikit orang yang bekerja namun tak punya penghasilan cukup." Sayangnya, inisatif tersebut dinilai tak cukup untuk mengurangi kemiskinan di Swiss. Pasalnya, jika disetujui, setiap penduduk di salah satu negara dengan biaya hidup termahal di dunia itu mendapatkan tunjangan sekitar 30 ribu francs per tahun. Itu sedikit di atas standar garis kemiskinan Swiss pada 2014,sebesar 29,501 francs. Berdasarkan data kantor statistik Swiss, satu dari delapan penduduk di negara Eropa Tengah itu hidup di bawah garis kemiskinan. Lebih banyak ketimbang Prancis, Denmark, dan Norwegia. Pemberian tunjangan ini masih ditentang pemerintah Swiss. Sebab, program tersebut bakal berimplikasi pada peningkatan pajak, ketidakadilan bagi pekerja, dan menurunnya kemampuan warga. Di sisi lain, ekonomi Swiss tengah goyang lantaran penguatan francs dan ancaman pengusaha ingin merelokasi bisnisnya ke negara lain untuk menekan ongkos produksi. Hasil jajak pendapat lembaga survei GFS.Bern pada 18-23 April: Dari sebanyak 1.209 responden, sekitar 72 persen menolak. Sisanya, 24 persen menerima, dan 4 persen belum memutuskan. Nmn

 

Berita Internasional Lainnya