Jump directly to the content

Realita.co adalah news online yang menyuguhkan berita-berita yang aktual dan terpercaya. Berita yang berasal meliputi peristiwa lokal, regional, nasional hingga internasional. Semuanya disajikan cepat, akurat, menarik dan mendalam.

Realita

Realita

Boks Redaksi

Khusus untuk berita indepth news maupun investigasi, kami menyajikannya secara integral, proporsional, cover both side, independen dan obyektif. Di bawah bendera PT. Realita Aktual Terpercaya, kami berusaha memenuhi tuntutan informasi masyarakat modern yang serba cepat dan instan. Di era digital seperti saat ini, kami yakin bahwa kehadiran kami akan bisa mewarnai khasanah dunia media yang sangat kompetitif.

Kami sadar bahwa kami adalah pendatang baru dalam dunia media (online), karena kami baru berdiri di medio tahun 2014. Untuk itu, kami menerima masukan dan kritik dari pembaca maupun narasumber. Baik berupa komentar di website kami, di media sosial dan email hingga hak jawab. Berikut ini  anggota redaksi kami yang siap memberikan yang terbaik bagi pembaca dan nara sumber: 

Penanggungjawab: Ir. Raden Agus Suprihanto, MSi

Pimpinan Redaksi: Antonius A

Redaktur : Arif Ardliyanto

Reporter: Budi Prasetyo, Yudik Syahputra, Novi Ispinari, Heri Darmawan, Beby Siahaya, M Adi S, Lina Dwi Susanti, Hari Kristanto,  Ika Roosmala, Mulyadi, Adi, Gomes Roberto,  Totok Setiawan, Hendri Arifianto, Juni Harianto, Paulus Nabang, Suprianto, Muhammad, Hamboro.

Teknologi Informasi dan Medsos: Igiet Prayoga, Sherly Ema |Administrasi: Rika Nur |Keuangan: Zunaedah

Alamat: Jl.Kesatrian Perum The Taman Dhika Cluster Bromo Blok A9, Desa, Sono, Sidokerto, Buduran, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur, 61252

Telpon: 031 8052190 IHotline: 081331948406 IFollow us: www.realita.co, instagram @redaksirealita, facebook @realita, twitter @co_realita, youtube @redaksirealita.

Email: redaksi@realita.co

Boks Redaksi
TOP
Viral! Video 'Wanita Emas'

Dituding Tabrak Mobil Anggota TNI

JAKARTA (Realita) - Perselisihan terjadi antara seorang anggota TNI dengan politikus sekaligus pengusaha, Hasnaeni alias 'Wanita Emas'. 

Hal ini berlangsung setelah kendaraan yang ditumpangi Hasnaeni, dituduh menabrak mobil anggota tersebut. 

Rekaman video perseteruan kedua pihak beredar luas di grup WhatsApp, maupun sejumlah media sosial.

Hasnaeni alias 'Wanita Emas'.

"Dia (anggota TNI) tiba-tiba memarahi sopir mobil saya yang masih keponakan saya, sambil mengatakan bahwa mobilnya ditabrak oleh mobil saya," ujar Hasnaeni, Rabu (29/7). 

Awalnya, kedua kendaraan tengah terparkir di sekitar Jalan Bungur Besar, Jakarta Pusat, pada Selasa malam. Hasnaeni dan rombongan kala itu tengah makan di sebuah restoran. 

Seusainya, mereka pergi dari rumah makan. Namun saat mobil Toyota Alphard Hasnaeni hendak keluar area parkir, kendaraan itu dituding menabrak mobil Honda Brio milik anggota TNI tersebut. 

"Dia tiba-tiba bentak sopir saya dengan nada tinggi. Sampai sopir saya kaget ketakutan," kata Hasnaeni. 

"Dia juga sempat ancam pukul dan bentak-bentak saya. Mobil saya pun digedor-gedor, saya sampai ketakutan. Saya hanya takut kalau dia anggota TNI sungguhan, dia cabut pistol, lalu tembak kami," imbuhnya. 

Mobil Hasnaeni disebut menabrak bagian belakang kanan kendaraan anggota TNI yang mengenakan kaos loreng dan celana dinas itu. Anggota itu sempat menunjukkan buktinya. 

Namun wanita yang pernah mencalonkan diri sebagai gubernur DKI Jakarta itu, menolak dituduh demikian. 

"Saya nggak yakin bahwa sopir saya melakukan kelalaian menabrak mobil tersebut. Mobil saya itu sudah komputerisasi semua, kalau nabrak, pasti bunyi alarm-nya," jelasnya.

Hasnaeni pun sempat mengajak anggota TNI tersebut ke kantor polisi terdekat. Tujuannya untuk menyelesaikan masalah, dengan sudut pandang penegak hukum atau pihak ketiga. 

Tapi anggota TNI tersebut dikatakan Hasnaeni menolak. 

"Dia nggak mau, akhirnya mobil anggota TNI itu lalu jalan dan tidak ada damai di antara kami," jelas Hasnaeni.

Merasa dirugikan dan trauma, Hasnaeni pun berencana melaporkan peristiwa itu ke polisi militer dan Polda Metro Jaya. Sehingga oknum tersebut bisa diberikan sanksi. 

"Juga akan kita adukan ke Komnas  Perlindungan Perempuan," tandas Hasnaeni.

 

Berita Kriminal Lainnya