Jump directly to the content

Realita.co adalah news online yang menyuguhkan berita-berita yang aktual dan terpercaya. Berita yang berasal meliputi peristiwa lokal, regional, nasional hingga internasional. Semuanya disajikan cepat, akurat, menarik dan mendalam.

Follow The Sun

Your Sun

Boks Redaksi

Khusus untuk berita indepth news maupun investigasi, kami menyajikannya secara integral, proporsional, cover both side, independen dan obyektif. Di bawah bendera PT. Realita Aktual Terpercaya, kami berusaha memenuhi tuntutan informasi masyarakat modern yang serba cepat dan instan. Di era digital seperti saat ini, kami yakin bahwa kehadiran kami akan bisa mewarnai khasanah dunia media yang sangat kompetitif.

Kami sadar bahwa kami adalah pendatang baru dalam dunia media (online), karena kami baru berdiri di medio tahun 2014. Untuk itu, kami menerima masukan dan kritik dari pembaca maupun narasumber. Baik berupa komentar di website kami, di media sosial dan email hingga hak jawab. Berikut ini  anggota redaksi kami yang siap memberikan yang terbaik bagi pembaca dan nara sumber: 


Penanggungjawab: Hadi Sucipto. |Pimpinan Redaksi: Antonius Suhendri. |Redaktur : Buyung Budiono, Agum Gumerlam |Editor: Adi Wicaksono. |

Reporter: Ahmad Zainy W, Budi Prasetyo, Yudik Syahputra, Adi Wardhono, Novi Ispinari, Achmad Ali, Heri Darmawan, Beby Siahaya, M Adi S, Kurniawan, Andik Kartika, Mohammad Habibudin, Hari Kristanto, Rionaldi, Rossy, Indra Habib Purwanto.

Teknologi Informasi: Badrul Djazuli. |Design Layout: Aries Nasrudin, Ibnu Mas’ud | Marketing: Totok Handoko. |Bendahara : Wiwik Winanti Ningsih.

Boks Redaksi
TOP
Wapres JK Kritisi

Pemberitaan Media Asing

JAKARTA (Realita) - Wakil Presiden Jusuf Kalla mengkritisi media luar negeri yang dinilainya kurang adil dalam pemberitaan terkait Pilkada DKI Jakarta.

Saat memberikan sambutan dalam peluncuruan buku Takziah Muhammadiyah untuk KH A Hasyim Muzadi di Jakarta, Kamis (20/4/2017) malam, Wapres Jusuf Kalla mengatakan ia menyampaikan hal itu saat pertemuan dengan Wapres Amerika Serikat, Michael Richard Pence.

"Soal Pilkada, tadi saya ketemu Wakil Presiden Mike Pence, saya bilang juga.

Wakil Presiden RI Jusuf Kalla saat Diwawancarai

Tidak adil ini media luar, karena yang menang yang banyak didukung oleh teman-teman organisasi Islam dan sebagainya, dianggap garis keras yang menang," katanya.

Wapres mengatakan, Anies Baswedan justru merupakan salah satu tokoh Islam moderat yang paling lembut.

"Karena ada 'imam besar' dianggap keras, padahal dukung saja ini, padahal apa pun demokrasi, siapa pun, apakah yang dipilih oleh yang ringan yang keras, tetap dong demokrasi. Tidak ada bedanya karena dipilih orang banyak," katanya.

JK menambahkan, dalam perhelatan Pilkada DKI Jakarta yang telah berlangsung Kamis (19/4), yang menang adalah demokrasi. "Mudah-mudahan dapat dipahami bahwa yang menang demokrasi. Itu kita hormati semuanya," katanya.

Sebelumnya diketahui, Wapres JK menerima Wapres AS Michael Pence di Istana Wakil Presiden, Kamis, sekitar pukul 11.30 WIB. Pence melakukan pertemuan bilateral dengan Wapres Kalla hingga pukul 12.30 WIB.

Dalam pertemuan tersebut, JK sempat mengatakan bahwa Michael Pence datang pada saat yang tepat untuk melihat kehidupan demokrasi Indonesia pascapilkada yang dewasa.

"Saya mengatakan, Anda datang pada saat yang tepat. Pilkada selesai, kita sudah jabat tangan, tidak ada lagi ribut-ribut. Itulah demokrasi Indonesia. Jadi dia tidak menyinggung lagi," kata JK di Istana Wakil Presiden, Jakarta.

Pernyataan tersebut disampaikan Wapres JK untuk menanggapi pertanyaan terkait hasil pertemuan bilateral dengan Wapres AS Michael Pence tentang toleransi dan Islam moderat. JK pun menggarisbawahi bahwa Indonesia dan AS sepakat untuk mempererat kerjasama peningkatan nilai toleransi dan Islam moderat.sr/ibn

 

Berita Politik Lainnya