Jump directly to the content

Realita.co adalah news online yang menyuguhkan berita-berita yang aktual dan terpercaya. Berita yang berasal meliputi peristiwa lokal, regional, nasional hingga internasional. Semuanya disajikan cepat, akurat, menarik dan mendalam.

Realita

Realita

Boks Redaksi

Khusus untuk berita indepth news maupun investigasi, kami menyajikannya secara integral, proporsional, cover both side, independen dan obyektif. Di bawah bendera PT. Realita Aktual Terpercaya, kami berusaha memenuhi tuntutan informasi masyarakat modern yang serba cepat dan instan. Di era digital seperti saat ini, kami yakin bahwa kehadiran kami akan bisa mewarnai khasanah dunia media yang sangat kompetitif.

Kami sadar bahwa kami adalah pendatang baru dalam dunia media (online), karena kami baru berdiri di medio tahun 2014. Untuk itu, kami menerima masukan dan kritik dari pembaca maupun narasumber. Baik berupa komentar di website kami, di media sosial dan email hingga hak jawab. Berikut ini  anggota redaksi kami yang siap memberikan yang terbaik bagi pembaca dan nara sumber: 

Penanggungjawab: Ir. Raden Agus Suprihanto, MSi

Pimpinan Redaksi: Jimmy Ratu Rajah

Redaktur : Arif Ardliyanto, Buyung Budiono.

Reporter: Budi Prasetyo, Yudik Syahputra, Novi Ispinari, Heri Darmawan, Beby Siahaya, M Adi S, Mohammad Habibudin, Hari Kristanto,  Ika Roosmala, Mulyadi, Gomes Roberto, Willy, Mochammad Rizky, Hendri Arifianto, Juni Harianto, Paulus Nabang, Suprianto, M.Arifin. M.Amin. Muhamad.S.

Teknologi Informasi dan Medsos: Badrul Djazuli, M.Rindra |Design Layout: Tony Basuki |Keuangan: Wiwik Winanti Ningsih.

Alamat: Jl.Kesatrian Perum The Taman Dhika Cluster Bromo Blok A9, Desa, Sono, Sidokerto, Buduran, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur, 61252

Telpon: 031 8052190 IHotline: 081331948406 IFollow us: www.realita.co, instagram @redaksirealita, facebook @realita, twitter @co_realita, youtube @redaksirealita.

Email: redaksi@realita.co

Boks Redaksi
TOP
Yuk Ikut Sayembara! Bunuh Trump

Dapat Uang Rp 41 Miliar


TEHERAN (Realita) - Seorang politisi Iran menawarkan hadian USD3 juta atau sekitar Rp41 miliar bagi siapa pun yang berhasil membunuh Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump.

"Atas nama orang-orang provinsi Kerman, kami akan membayar penghargaan tunai USD3 juta kepada siapa pun yang membunuh Trump," kata Ahmad Hamzeh kepada anggota parlemen, seperti dikutip dari laman The National, Selasa (21/1/2020).

Donald trump.

Ia tidak merinci apakah keputusan itu dibuat oleh ulama penguasa Iran untuk mengancam Presiden AS Donald Trump atau orang-orang Kerman.

Hamzeh berasal dari kota Kahnuj di provinsi Kerman. Ini adalah provinsi yang sama dari mana Qassem Suleimani, komandan utama Pasukan Quds Iran yang dibunuh oleh pesawat tak berawak AS pada 3 Januari di Irak, berasal. Kerman adalah wilayah yang menghasilkan kacang pistasi terbanyak di planet ini.

Politisi itu juga mengancam AS dan kedutaan serta pangkalan militernya di wilayah tersebut. Ia bahkan menyatakan bahwa kematian jenderal Iran lebih berbahaya bagi AS.

"Anda akan merasakan kenyataan ini bahwa Martir Qassem Suleimani lebih berbahaya daripada Haj Qassem Suleimani," ujarnya.

Laporan sebelumnya selama pemakaman Qassem Suleimani telah menduga bahwa seorang eulogis tak dikenal menyerukan hadiah atas kepala Trump.

"Iran memiliki 80 juta penduduk. Berdasarkan populasi Iran, kami ingin mengumpulkan USD80 juta, yang merupakan hadiah bagi mereka yang mendekati kepala Presiden Trump," bunyi eulogi

"Kami orang Iran berjumlah 80 juta orang," bunyi eulogi itu.

"Jika masing-masing dari kita menyisihkan satu dolar Amerika, kita akan memiliki 80 juta dolar Amerika, dan kita akan menghadiahkannya kepada siapa saja yang membawa kita kepala (Trump) sejumlah uang itu," sambung eulogi itu. 

Masih belum jelas siapa yang mengeluarkan eulogis itu atau apakah ia terkait dengan rezim Iran dan tidak ada indikasi bahwa Teheran telah menyetujui hadiah yang diusulkan atau pun hadiah Hamzeh yang baru saja diumumkan.

Seorang utusan AS, Robert Wood, pada hari Selasa di Jenewa menyebut tawaran hadiah USD3 juta dari politisi Iran kepada siapa pun yang membunuh Presiden AS Donald Trump adalah "konyol" dan menunjukkanan "dasar-dasar teroris" dari pemerintah Iran.

 

Berita Internasional Lainnya