Senin, 26 Jul 2021 WIB

Pemkab Manggarai Barat Diminta Perhatikan Akses Jalan ke Desa Waka dan Pong Kolong

Kamis, 17 Jun 2021 22:05 WIB
Pemkab Manggarai Barat Diminta Perhatikan Akses Jalan ke Desa Waka dan Pong Kolong

bincang-bincang di kantor desa Pong kolong bersama sejumlah tokoh masyarakat dan perangkat desa.

LABUAN BAJO MABAR (Realita)-  Pemerintah  daerah  kabupaten  (pemda) Manggarai  barat  provinsi  NTT  diminta   untuk  memperhatikan  akses   jalan  menuju   desa  Waka  dan   Pong  kolong  kecamatan  pacar  yang  sejak  lama  sudah   rusak  parah,   bahkan  kondisinya  saat  ini  sulit  dilewati  kendaraan,  baik  roda  dua  maupun  roda  empat.

Permintaan  itu  disampaikan  dua  kepala  desa   di  bagian selatan  kecamatan  Pacar  yang  wilayahnya  berada  di  jalur  itu  yakni  kepala  desa  Waka  Dominikus  Natar  dan  kepala  desa  Pong  kolong  Leksianus   Jemadi.

Hal  itu  mereka  sampaikan  saat  bincang-bincang  di  kantor  desa  Pong  kolong  bersama  sejumlah  tokoh  masyarakat  dan  perangkat  desa  Pong  kolong, usai  wartawan  Media  ini  bersama  Danramil  1612-08  Masang   pacar  Lettu  Inf. Simon  Halek  melintas  di  jalur  itu  untuk  memantau  kondisi  jalan  yang  selama  ini  paling  sering  dikeluhkan  warga  setempat, Rabu  (16/06/2021).

Pantauan  media  ini,  jalan   berstatus  jalan   kabupaten   yang   merupakan  akses  utama  ke  dua  desa  tersebut  masih   pengerasan  (telford).  Masyarakat  setempat  mengatakan  itu  adalah  telford   program  PNPM  beberapa  tahun  lalu.

Kerusakan  terpantau  terjadi  di  banyak  titik   sepanjang  jalur  tersebut.  Batu  yang  dulunya  tersusun  rapi  kini  terlihat  bergeser  ke  luar  dari  badan  jalan  hingga  tanah  terkikis  air  hujan  dan  mengakibatkan  badan  jalan  tenggelam.

Kondisi  ini  mempersulit  mobilitas  masyarakat   dan  memaksa  mereka  harus  memikul  barang  bawaan  mereka  hingga  puluhan  kilo  gram  beratnya  dengan  jarak  tempuh  kiloan   meter, sebab  kendaraan  tidak  bisa  melewatinya. ditambah  topografi  di  wilayah  itu  yang  cukup  sulit.

Padahal  jalan  tersebut  merupakan  akses  utama  yang  menghubungkan   kecamatan  Pacar  dan  kecamatan   Welak.

Namun   demikian  jalan  tersebut  seakan  luput  dari  perhatian  pemerintah  daerah  Manggarai  barat, daerah  yang  telah  menyandang  status  sebagai  kota  Pariwisata  super  premium  itu.

Kurang  lebih  ada  7  km  dari  Puing  desa  Waka  hingga  sampai  di  perbatasan  desa  Pong  kolong  kecamatan  pacar dengan  kecamatan  welak  yang   belum  aspal  dengan  titik  kerusakan  yang  tidak  sedikit.

Sementara  dari  Noa  desa  compang   hingga  di  puing  desa  waka  sudah  diaspal  beberapa  tahun  lalu  sejauh  1  kilo  meter  tetapi  sudah  rusak  kembali.

Danramil  Masang  Pacar  Lettu  Inf. Simon  Halek  mengatakan  Dirinya  merasa  sangat  prihatin  dengan  kondisi  jalan  ke  desa  Waka  dan  Pong  kolong  itu.

Lettu  Simon  mengatakan  dari  lima  kecamatan  wilayah  tugasnya,  akses  jalan  ke  desa  waka  dan  pong  kolong   termasuk  jalan  yang  rusak  parah  dan  rawan  kecelakaan.

Karena  itu  Lettu  Simon  juga  meminta  agar  pemerintah  kabupaten  Manggarai  barat   memperhatikan  jalan  tersebut.

Saking  buruknya  kondisi  jalan  yang   terjadi  sejak  lama  itu,  tidak  jarang  beberapa  peristiwa  menyayat  hati  pernah  dialami  warga  desa  Waka.

Hal  itu  disampaikan  kepala  desa  Waka   Domi  Natar   saat  media  ini  kembali  mewawancarainya  di  rumah  pribadinya  di  Puing  sepulang  dari  desa  Pong  kolong.

Domi  mengisahkan,  beberapa  tahun  sebelumnya  salah  seorang  Ibu  meninggal  dunia  usai  melahirkan  di  rumahnya.  Ibu  hamil   itu  memilih  melahirkan  di  rumahnya  saat  itu karena  takut   bay  yang  ada  dalam  kandungannya  itu  mengalami  hal  buruk  akibat   guncangan  keras dalam  perjalanan  jika  harus  menggunakan  mobil   ke  puskesmas  pacar  kala  itu.

"Ibu  itu  kemudian  meninggal  dunia  usai  melahirkan  karena  minimnya  bantuan.  meski  ibunya  meninggal  dunia  namun  baynya  selamat," tutur  Domi.

Kisah  pilu  lainnya  juga  terjadi, di  mana    masyarakat  yang  mengalami  sakit  dan  hendak  dibawa  ke  rumah  sakit, terpaksa  harus  digotong  berkilo  kilo  meter  jauhnya  hingga  sampai  di ujung  aspal  di  Puing.  Sebab  mobil  hanya  bisa  menunggu  di  situ.

Berbagai  kenyataan  itu  menjadi  dasar  bagi  kepala  desa  waka  dan  pong  kolong  serta  masyarakat  untuk   memperjuangkan  kesejahteraan  mereka  terutama  jalan  aspal  yang  mereka  dambakan  selain  Listrik  dan  kebutuhan  lainnya.

Memperjuangkan  kesejahteraan  dan  kebutuhan  masyarakat  terutama  jalan  tersebut,  bagi  kades  waka  dan  pong  kolong  adalah  sebagai    bentuk  komitmen   dalam  menyuarakan  jeritan  warga  desa  mereka  yang  selama  ini  meminta  agar   jalan  tersebut  segera  dikerjakan  dari  telford  ke  lapisan  penetrasi  (lapen)  bahkan  masyarakat  mendesak   agar  jalan  tersebut   dikerjakan    menggunakan  dana  desa  (DD).

Kades  Waka  dan  Pong  kolong mengaku  tidak  bisa  melakukannya  sebab  jalan  tersebut  adalah  jalan  kabupaten  sehingga   menjadi  tanggung  jawab  pemerintah  daerah  dan  apabila  dikerjakan  menggunakan  dana  desa  maka  hal  itu  mereka  akui  sebagai  tindakan  menyalahi  aturan  yang  ada.

Karena  itu  Domi  dan  Leksi  terus  berjuang  dan  meminta  agar  pemerintah  kabupaten  Manggarai  barat  segera  mengerjakan  jalan  tersebut  untuk  menjawab  keluhan  dan  jeritan  warga  dua  desa  itu.

Kuatnya  keinginan  masyarakat  desa  Waka  dan  Pong  kolong   akan  adanya  perubahan  terutama  jalan,  kedua  kades  tersebut  bersama  tokoh  masyarakat  mengaku  pernah  menemui  Bupati  Manggarai  barat  di  Labuan  Bajo  pada  September  2020  lalu  (saat  itu  masih  Bupati  Gusti  Dula) 

Kades  Waka  Domi  Natar  mengatakan  niat  mereka  menemui  Bupati  Dula  saat  itu  adalah  untuk  meminta  secara  budaya  Manggarai  agar  pemerintah  kabupaten  Manggarai  barat  mengalokasikan  anggaran  untuk  pengerjaan  jalan  tersebut.

Namun  hingga   akhir  masa  jabatannya,  Gusti  Dula  tidak  merealisasikan  permintaan  itu  meskipun  sempat  beredar  kabar  akan  dikerjakan  namun  hingga  saat  ini   justru  tidak  ada  kejelasan  dan  dipastikan  tidak  ada.

Di  bawah  pemerintahan  bupati  Edi  Endi  dan  wabup  dr. Yulianus  Weng,  kades  waka  dan  pong  kolong  serta  masyarakat  dua  desa  berharap  kembali  menaruh  harapan  mereka  agar  jalan  di  desa  mereka  dapat  diperhatikan  

Apalagi  dengan  adanya  pinjaman  pemkab  Manggarai  barat  bernilai  1  Triliun  yang  rencananya  untuk  pengerjaan  jalan  di  wilayah  kabupaten  Manggarai  barat.PaulNabang