Sabtu, 13 Agu 2022 WIB

Varian COVID-19 dari Afrika, Diyakini Paling Mematikan

Minggu, 28 Nov 2021 00:24 WIB
Varian COVID-19 dari Afrika, Diyakini Paling Mematikan

Virus Corona.

LONDON - Inggris mengatakan pada hari Jumat bahwa varian virus corona yang baru diidentifikasi telah menyebar di Afrika Selatan, dianggap oleh para ilmuwan sebagai yang paling berbahaya atau ‘mematikan’, yang pernah ditemukan sehingga perlu memastikan, apakah itu membuat vaksin tidak efektif atau tidak.

Sekretaris Transportasi Grant Shapps mengatakan bahwa pelajaran dari COVID adalah bahwa tindakan dini sangat penting dilakukan.

Badan Keamanan Kesehatan Inggris mengatakan bahwa varian - yang disebut B.1.1.529 - memiliki protein lonjakan yang sangat berbeda dengan yang ada pada virus corona asli, yang menjadi dasar vaksin COVID-19.

“Seperti yang dijelaskan para ilmuwan, (ini adalah) varian paling signifikan yang mereka temui hingga saat ini dalam penelitian mereka,” kata Shapps kepada Sky News, dikutip Reuters, Jumat (26/11).

Para pejabat telah memberi tahu pemerintah tentang perlunya bertindak cepat dan preventif  jika kekhawatiran atas dampak varian ini terbukti, meskipun mungkin perlu waktu berminggu-minggu untuk memastikan semua informasi yang diperlukan tentang bagaimana karakteristiknya.

Varian ini juga telah ditemukan di Botswana dan Hong Kong, namun Badan Keamanan Kesehatan Inggris mengatakan bahwa tidak ada kasus varian yang terdeteksi di Inggris.gat